10 Aturan Merancang untuk Inklusivitas & Kesetaraan

Merancang untuk inklusivitas dan kesetaraan adalah prinsip inti dari banyak desainer. Anda ingin membuat sesuatu yang mengutamakan orang dan dimaksudkan untuk semua orang.

Dengan mengingat pedoman itu, Prinsip Desain Inklusif adalah seperangkat tujuh aturan yang dikodifikasikan untuk desain inklusif. Di sini, kita akan melihat prinsip-prinsip tersebut, ditambah tiga lagi, untuk membantu Anda merancang inklusivitas dan kesetaraan.

Merancang untuk inklusivitas dan kesetaraan membutuhkan pemikiran dan praktik sadar. Melihat hal-hal yang bukan bagian dari lingkaran sehari-hari Anda bisa jadi sulit. Jadi belajar lebih banyak tentang bagaimana mendekati seluruh ruang ini adalah tempat yang bagus untuk memulai.

Mengapa Desain Inklusif Penting?

Desain inklusif memastikan bahwa produk dan layanan dapat diakses dan digunakan oleh orang-orang dengan beragam kemampuan, latar belakang, dan preferensi. Ini mempromosikan keragaman dan kesetaraan dengan menghilangkan hambatan dan memastikan semua orang dapat berpartisipasi dan berkontribusi.

Yang menarik adalah bahwa desain inklusif sebenarnya dapat mendorong inovasi dengan mengharuskan desainer untuk mempertimbangkan pengguna yang lebih luas dan kebutuhan mereka

Desain inklusif seringkali dapat diakses, meskipun istilah ini berarti dua hal yang berbeda. Ini dapat digunakan untuk sebanyak mungkin orang dan menyertakan alat yang membuat desain lebih mudah dipahami dan dikelola untuk lebih banyak orang.

Yang menarik adalah bahwa desain inklusif sebenarnya dapat mendorong inovasi dengan mengharuskan desainer untuk mempertimbangkan pengguna yang lebih luas dan kebutuhan mereka. Ini dapat mengarah pada ide dan solusi baru yang mungkin tidak dianggap sebaliknya.

Pada saat yang sama, ini dapat mengurangi biaya dengan menghindari kebutuhan akan desain ulang nantinya. Dengan mempertimbangkan aksesibilitas dan kegunaan sejak awal, desainer dapat menghindari kesalahan yang merugikan dan memastikan bahwa produk dan layanan dapat digunakan sejak awal.

Terakhir, desain inklusif dapat membantu Anda memenuhi dan mematuhi persyaratan hukum. Kami tidak akan membahas secara spesifik di sini, tetapi Anda harus selalu memahami aturan apa yang berpotensi mengatur proyek desain di wilayah Anda.

Sekarang ke aturan untuk merancang inklusivitas dan kesetaraan.

1. Berikan Pengalaman Sebanding

Desain Anda harus memungkinkan orang menyelesaikan tugas dengan cara berbeda yang sesuai dengan kemampuan mereka. Ini mungkin biasa seperti klik atau ketukan yang melakukan hal yang sama atau menggunakan teks alt untuk memastikan pembaca layar memahami konten.

Ini dimulai dengan memahami pengguna Anda dan kebutuhan mereka. Anda harus mempertimbangkan aksesibilitas untuk memastikan bahwa desain Anda dapat diakses oleh semua orang, termasuk penyandang disabilitas. Ini mungkin melibatkan penyediaan opsi navigasi alternatif, pintasan keyboard, dan fitur aksesibilitas lainnya.

2. Pertimbangkan Situasi Berbeda Dimana Desain Akan Digunakan

Dampak situasional dari pengguna bisa menarik karena desain Anda harus bekerja dengan baik untuk pengguna baru seperti seseorang yang telah mengunjungi ratusan kali. Hal yang sama berlaku untuk pengguna di komputer versus ponsel atau di luar versus di dalam ruangan.

Penggunaan situasional penting untuk inklusivitas karena Anda tidak ingin kehilangan pengguna karena mereka tidak dapat melihat desain di bawah sinar matahari, misalnya. Elemen kecil dari desain ini dapat berdampak besar pada perasaan orang saat berinteraction dengannya.

Elemen desain dengan dampak situasional yang besar meliputi:

  • Kontras warna untuk visibilitas
  • Suara atau keterangan untuk pemahaman
  • Isyarat konteks untuk memastikan interaction dapat dimengerti

3. Konsisten dengan Elemen Desain

Pola desain adalah teman Anda.

Dari Prinsip Desain Inklusif: “Antarmuka yang familier meminjam dari pola yang sudah mapan. Ini harus digunakan secara konsisten dalam antarmuka untuk memperkuat makna dan tujuannya. Ini harus diterapkan pada fungsionalitas, perilaku, editorial, dan presentasi. Anda harus mengatakan hal yang sama dengan cara yang sama dan pengguna harus dapat melakukan hal yang sama dengan cara yang sama.”

4. Berikan Kontrol kepada Pengguna Bila Memungkinkan

Pengguna ingin mengontrol pengalaman web. Dan mereka harus dapat berinteraction dengan cara yang sesuai untuk mereka. Sebagian besar dari pilihan desain ini adalah hal-hal yang mungkin sekarang Anda benar-benar pikirkan tetapi dapat memiliki dampak yang signifikan.

  • Kemampuan untuk mengontrol pengguliran. Muat lebih banyak tombol memberikan lebih banyak kontrol dan seringkali lebih efektif daripada pengguliran tanpa batas.
  • Tombol mulai dan berhenti untuk animasi, suara, dan video.
  • Fitur cubit dan perbesar untuk melihat konten dengan lebih baik di layar yang lebih kecil.
  • Kemampuan untuk masuk atau berbelanja sebagai tamu tanpa akun.

5. Tawarkan Pilihan Saat Menyelesaikan Tugas

Pilihan terkadang mudah – klik atau ketuk, mainkan atau tidak, klik foto atau tombol untuk tautan yang sama. Dengan menyediakan beberapa opsi untuk interaction yang sama, Anda membantu pengguna mendapatkan hasil yang mereka cari dengan cara yang paling masuk akal bagi mereka.

Prinsip inklusif ini terkadang menjadi yang paling sulit untuk dipahami karena cara kita mendesain seringkali berakar pada cara kita berperilaku.

Pikirkan tentang tiga contoh ini dari Prinsip Desain Inklusif:

  • Jika perlu, berikan beberapa cara untuk menyelesaikan suatu tindakan. Di ponsel, menggeser untuk menghapus item dapat didukung dengan tombol edit yang memungkinkan Anda memilih item lalu menghapusnya.
  • Dalam tata letak yang memiliki daftar konten yang panjang, pertimbangkan untuk menawarkan opsi tata letak kisi atau daftar. Ini mendukung orang yang mungkin menginginkan gambar yang lebih besar di layar atau baris yang lebih kecil.
  • Cara alternatif penyajian data, seperti tabel data untuk infografis, harus tersedia untuk semua pengguna sebagai opsi, bukan tautan tersembunyi hanya untuk pengguna pembaca layar. Alternatif yang dapat diakses tidak hanya bermanfaat bagi kelompok sasaran tertentu tetapi juga semua pengguna.

6. Prioritaskan Konten

Ada alasan mengapa ungkapan “konten adalah raja” sering diulang. Itu karena itu adalah inti dari desain yang baik dan pengalaman pengguna untuk semua.

Perluas ide konten ke tugas, fitur, dan pemahaman informasi untuk memastikan bahwa segala sesuatu dalam desain memiliki jalur dan hierarki pengguna yang jelas. Ini menciptakan pemahaman dan kegunaan pengguna yang lebih besar.

7. Tambahkan Nilai dengan Fitur, Bukan Hanya Trik

Apakah Anda menambahkan trik pada desain atau fitur kaya nilai? Garis antara keduanya bisa baik-baik saja, tetapi dari sudut pandang inklusivitas, fitur kaya nilai berarti sesuatu, dan trik dapat menghalangi kegunaan dan benar-benar membuat penghalang jalan bagi pengguna.

Saat mempertimbangkan fitur baru untuk desain, tanyakan pada diri Anda: Apakah ini membuat penyelesaian tugas atau konversi tujuan lebih mudah bagi pengguna saya? Jika tidak, pertimbangkan kembali penggunaan.

8. Tunjukkan Kebhinekaan Tanpa Stereotip

Desain inklusif dan berkeadilan menunjukkan orang yang berbeda. Ini termasuk orang-orang yang terlihat berbeda dan memiliki kemampuan yang berbeda.

Anda harus melakukannya dengan cara yang tidak membedakan perbedaan. Hindari menggunakan stereotip yang dapat memperkuat sikap dan keyakinan negatif tentang kelompok orang tertentu dan akhirnya mengecualikan, bukannya mengikutsertakan mereka.

Gunakan bahasa inklusif yang ramah dan menghormati semua pengguna. Hindari bahasa yang eksklusif, tidak sensitif, atau menyinggung kelompok orang tertentu.

Memberi pengguna opsi yang melayani berbagai kemampuan, preferensi, dan kebutuhan. Misalnya, berikan teks alternatif untuk gambar, keterangan untuk video, dan deskripsi audio.

9. Waspadai Bias

Bias manusia merayap ke dalam semua yang kita lakukan; itu hampir tidak dapat dihindari. Menyadari potensi bias adalah cara terbaik untuk melawannya.

Anda perlu menyadari potensi bias Anda sendiri saat membuat desain – apakah semua orang di foto mirip dengan Anda? – dan untuk tim Anda. Membuat tim yang lebih beragam dengan latar belakang, ide, dan pengalaman yang berbeda dapat membantu mengurangi bias sejak dini.

10. Uji Desain dan Terus Tingkatkan

Terakhir, uji desain Anda dengan beragam kelompok pengguna untuk memastikannya inklusif dan memenuhi kebutuhan semua orang dengan cara terbaik. Ini akan membantu Anda mengidentifikasi hambatan atau tantangan yang perlu ditangani.

Gunakan informasi itu untuk meningkatkan desain Anda secara terus menerus. Umpan balik pengguna adalah faktor utama saat melakukan penyesuaian untuk memastikan bahwa desain Anda tetap inklusif dan memenuhi kebutuhan semua pengguna.

Kesimpulan

Merancang untuk inklusivitas dan kesetaraan membutuhkan pemikiran dan praktik sadar. Melihat hal-hal yang bukan bagian dari lingkaran sehari-hari Anda bisa jadi sulit.

Untuk menjadi desainer yang lebih inklusif, ajukan pertanyaan, kumpulkan umpan balik, dan belajarlah dari orang-orang yang tidak melihat atau menggunakan web seperti Anda. Ini akan membantu Anda memperluas cakrawala desain Anda dan menciptakan produk yang lebih baik.

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Shopping Cart
Select your currency
Scroll to Top