Cara Merencanakan Desain Ulang Jaringan Multisite WordPress

Ada banyak hal yang disukai tentang multisite WordPress. Ini memungkinkan untuk menghosting beberapa situs web dalam satu instalasi sistem manajemen konten (CMS). Dan itu menawarkan cara yang bagus untuk berbagi tema, plugin, dan bahkan konten di antara grup situs terkait.

Misalnya, multisite sering digunakan oleh organisasi yang lebih besar seperti universitas, pemerintah, dan waralaba ritel. Ada tingkat fleksibilitas dan kemudahan yang memudahkan untuk membuka situs baru dan melakukan tugas pemeliharaan. Selain itu, Anda dapat memiliki grup pengguna yang sama sekali berbeda di setiap situs.

Bagaimanapun, WordPress multisite juga menambah lapisan kompleksitas. Itu terutama terjadi saat meluncurkan desain ulang. Semakin besar dan beragam jaringan, semakin sulit prosesnya.

Menyatukan semuanya membutuhkan perhatian terhadap detail – dan ada a banyak rincian kecil untuk dipertimbangkan. Berikut adalah beberapa tip untuk memastikan desain ulang multisite WordPress Anda berjalan semulus mungkin.

Tentukan Apa Yang Akan Diubah

Pada beberapa tingkatan, mendesain ulang jaringan multisite tidak jauh berbeda dari satu situs WordPress. Beberapa potensi jebakan yang sama berlaku.

Hanya saja sekarang sudah berlipat ganda di beberapa website. Dan ada beberapa efek riak yang unik pada lingkungan ini.

Salah satu langkah pertama adalah menentukan dengan tepat apa yang akan berubah. Ini akan membantu Anda mengembangkan rencana untuk mendekati proyek.

Ketika datang ke tema, mereka diaktifkan pada a berbasis situs demi situs. Oleh karena itu, setiap tugas wajib yang menyertai penerapan yang baru mungkin harus diulang beberapa kali. Panel opsi tema dan pengaturan Penyesuai WordPress adalah dua contoh umum.

Tapi bagaimana dengan perubahan konten? Untuk situs yang lebih lama, Anda mungkin mengonversi halaman dan postingan untuk menggunakan Editor Blok. Ini akan memungkinkan Anda untuk merestrukturisasi tata letak konten, tetapi juga dapat menambahkan beberapa langkah tambahan ke proses persiapan peluncuran.

Plugin pembuat halaman dapat semakin memperumit masalah – terutama jika gaya khusus telah ditambahkan. Jika tidak ada stylesheet terpusat yang dibagikan oleh semua situs, mereka mungkin perlu diubah satu per satu.

Dan bagaimana jika saja beberapa situs jaringan Anda sedang didesain ulang? Pastikan untuk mempertimbangkan bagaimana hal ini dapat memengaruhi konten atau fungsi apa pun yang akan dibagikan di seluruh jaringan.

Tentukan apa yang akan berubah di jaringan multisite Anda dan buat rencana.

Menetapkan Tempat Bekerja

Memilih tempat untuk mengerjakan desain ulang multisite Anda adalah keputusan penting. Itu karena dapat berdampak besar pada cara Anda meluncurkan jaringan situs yang diperbarui.

Mungkin cara termudah adalah menduplikasi multisite Anda ke tempat lain di server Anda. Lebih baik lagi jika host web Anda menyediakan lingkungan pementasan. Seluruh proses mungkin otomatis.

Dari sana, Anda dapat mengerjakannya di latar belakang. Ini membantu menghindari ketidaknyamanan pengguna di lokasi produksi Anda.

Keuntungan lain menggunakan jaringan duplikat adalah, jika sudah siap, Anda dapat mengarahkan ulang domain Anda ke pemasangan baru. Ini meminimalkan downtime sambil memastikan bahwa desain dan kontennya sempurna.

Namun, itu tidak selalu memungkinkan. Jika jaringan Anda padat konten dan terus diperbarui, menyinkronkan dua instalasi WordPress bisa menjadi pekerjaan rumah.

Dalam hal ini, mungkin bermanfaat untuk membuat situs duplikat di situs Anda yang ada jaringan. Dari sana, dimungkinkan untuk menggunakan plugin seperti Siaran untuk berbagi konten di versi lama dan baru dari setiap situs. Konten akan tetap terkini, bahkan saat Anda mengerjakan tampilan baru yang berkilau itu.

Lingkungan pementasan akan memungkinkan Anda untuk bekerja di latar belakang.

Lihatlah Database Instal WordPress

Di sinilah segalanya mulai menjadi rumit. Bergantung pada bagaimana Anda berencana meluncurkan desain ulang, Anda mungkin perlu membuat perubahan pada database penginstalan.

Mendorong jaringan multisite WordPress Anda dari pementasan ke produksi dapat melakukan semua pekerjaan berat. Beberapa host akan secara otomatis mencari dan mengganti URL untuk Anda. Tetapi metode lain tidak sesederhana itu.

Misalnya, jika Anda beralih situs utama jaringan Anda ke lokasi berbeda di jaringan, itu berarti memetakan ulang nama domain Anda. Anda juga harus mengedit instalasi Anda wp-config.php mengajukan. Ada beberapa tabel database yang mungkin perlu Anda akses, termasuk:

  • wp_blogs
  • wp_options
  • wp_site

Selain itu, mungkin ada tabel khusus situs di mana URL perlu ditukar. Anda harus mengetahui ID situs untuk melakukannya dengan benar, karena tabel menyertakannya dalam namanya. Setiap ID situs dapat ditemukan dengan mengarahkan kursor ke daftar domainnya Situs Saya > Admin Jaringan > Situs.

ID akan ditampilkan di akhir URL: https://www.domain.com/wp-admin/network/site-info.php?id=1

Jika memungkinkan, alat pencarian dan ganti seperti yang disertakan dengan WP-CLI atau plugin terpisah direkomendasikan. Itu jauh lebih mudah daripada membuat perubahan secara manual melalui alat basis data seperti phpMyAdmin atau MySQL Workbench.

Tetapi berhati-hatilah! Bahkan kesalahan sederhana – salah mengeja, misalnya – dapat menyebabkan beberapa masalah serius. Pastikan untuk membuat cadangan database Anda sebelum mencoba setiap perubahan.

Database multisite WordPress dapat memiliki struktur yang kompleks.

Uji Semua Hal (Lagi dan Lagi)

Dampak desain ulang dapat menjangkau seluruh jaringan multisitus Anda – bahkan ke situs yang bukan bagian dari proyek. Oleh karena itu, pengujian adalah kunci untuk menangkap masalah sebelum diluncurkan.

Untuk memulai, klik setiap situs di jaringan. Verifikasi bahwa setiap halaman ditampilkan seperti yang diharapkan. Pastikan bahwa setiap fungsi khusus berfungsi dengan baik.

Ini juga dapat membantu untuk meniru alur kerja tipikal Anda. Lakukan tugas seperti menambahkan posting baru, mengedit konten yang ada, dan mengunggah file media. Singkatnya: coba tiru semua yang biasanya Anda lakukan di beberapa situs.

Selain itu, selalu ada kemungkinan tema atau plugin baru dapat bertentangan dengan perangkat lunak yang ada. Pastikan layar pengaturan plugin dapat diakses dan memungkinkan Anda melakukan perubahan. Buka alat pengembang browser Anda dan perhatikan kesalahan konsol apa pun.

Bersikaplah selengkap mungkin untuk mencoba dan menghindari kejutan yang tidak diinginkan saat peluncuran.

Pengujian menyeluruh sebelum peluncuran dapat membantu Anda menemukan masalah.

Desain Ulang Itu Rumit, tetapi Perencanaan Membantu

Gagasan untuk mendesain ulang jaringan multisite WordPress bisa jadi mengintimidasi. Memang, tidak ada yang bisa menyalahkan desainer web karena sedikit gugup. Lagi pula, ada banyak detail yang harus diperbaiki.

Untungnya, perencanaan memberikan tujuan ganda. Pertama, ini membantu kami menentukan cara terbaik untuk melanjutkan. Kedua, pengetahuan yang kita peroleh dari pengalaman dapat membantu menenangkan saraf tersebut.

Bukan berarti Anda tidak akan menemukan beberapa bug setelah diluncurkan. Sejujurnya, itu bagian dari pekerjaan. Dengan demikian, Anda mungkin lebih baik mengharapkan beberapa masalah kecil muncul. Tetapi pengujian menyeluruh dapat menghilangkan masalah yang paling berdampak.

Yang lebih baik lagi adalah ini adalah kesempatan belajar. Setelah Anda berhasil meluncurkan desain ulang jaringan, proyek selanjutnya akan menjadi lebih mudah.

Kami berharap panduan ini akan membantu Anda merampingkan proses dan mencapai tujuan proyek Anda!

Halaman ini mungkin berisi tautan afiliasi. Tanpa biaya tambahan untuk Anda, kami dapat memperoleh komisi dari setiap pembelian melalui tautan di situs kami. Anda dapat membaca Kebijakan Pengungkapan kami kapan saja.

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Shopping Cart
Select your currency
Scroll to Top