Daftar Periksa Desain Ulang Situs Web: 10 Pertimbangan Utama

Daftar Periksa Desain Ulang Situs Web: 10 Pertimbangan Utama

Ini adalah sesuatu yang sebagian besar merek atau perusahaan harus lakukan setiap tiga hingga lima tahun: menangani desain ulang situs web.

Kecepatan teknologi terus berubah, tren desain berkembang, dan persyaratan fungsionalitas keseluruhan membuat desain ulang semi-reguler menjadi keharusan untuk memastikan kehadiran Anda secara online modern dan dapat digunakan. Ini adalah proyek besar, tetapi dengan perencanaan yang tepat, itu bisa berjalan dengan lancar.

Di sini, kami akan menguraikan 10 pertimbangan utama untuk dipikirkan ketika Anda melakukan proyek desain ulang situs web berikutnya.

Anda dapat menggunakan daftar ini sebagai daftar periksa untuk membantu mengelola proyek Anda.

1. Mulailah dengan Branding

Langkah 1 dari desain ulang situs web selalu merek.

Apakah ada yang berubah tentang merek Anda sejak peluncuran situs web terakhir? Itu termasuk aset visual serta suara.

Jika perusahaan Anda telah membuat perubahan pada merek, penting untuk mencerminkan hal ini di situs web. Jika perusahaan Anda merencanakan perombakan merek, sama pentingnya untuk melakukan pekerjaan ini sebelum Anda memulai proses mendesain ulang situs web. Setiap perubahan pada merek dapat berdampak signifikan pada hasil proyek web.

Pertimbangan merek untuk dipikirkan meliputi:

  • Logo
  • warna
  • Pilihan font
  • Suara dan nada
  • Gaya gambar atau video
  • Kata kunci atau bahasa
  • Misi dan nilai-nilai

2. Lakukan Audit Situs Web

Bagaimana dengan situs web Anda saat ini yang berfungsi dengan baik? Apa yang kurang? Apakah ada elemen baru untuk bisnis Anda yang tidak ditampilkan dengan benar?

Audit situs web akan membantu Anda mengevaluasi setiap aspek situs web Anda saat ini dan menentukan kebutuhan apa yang mungkin Anda miliki dengan iterasi berikutnya.

Audit harus dirancang dengan dua hal dalam pikiran:

  • Evaluasi semua konten dan organisasi
  • Evaluasi semua fungsionalitas dan kemudahan penggunaan

3. Buat Sasaran SMART untuk Situs Web Anda

Desain ulang situs web Anda harus memiliki tujuan yang membantu Anda memenuhi tujuan bisnis dengan cara yang terukur dan dapat dicapai. Di situlah tujuan SMART masuk.

Dengan cara yang sama seperti Anda menggunakan sasaran SMART untuk aspek bisnis lainnya, buat sasaran serupa untuk situs web.

Tujuan SMART spesifik, terukur, dapat dicapai, realistis, dan tepat waktu.

4. Rencanakan Peta Situs

Setelah Anda memiliki pemahaman yang baik tentang apa yang Anda ingin situs web Anda lakukan atau tujuan apa yang ingin Anda capai, saatnya untuk mulai merencanakan peta situs.

Bergantung pada ukuran dan skala situs web Anda, Anda mungkin memiliki beberapa peta situs yang berfungsi yang memecah informasi dengan cara yang berbeda.

Proses pemetaan situs biasanya dimulai dengan membuat peta situs visual sederhana – seringkali dalam bentuk diagram alur – yang menguraikan semua elemen dalam navigasi header dan footer utama. Ini harus serupa untuk variasi desktop dan seluler dari desain situs web.

Bagian kedua dari proses, tergantung pada ukuran situs web, adalah mengindeks setiap halaman yang akan Anda miliki di situs web dan elemen navigasi atau halaman induk apa yang akan diikuti masing-masing halaman. Peta situs terperinci ini dapat menjadi dokumen besar jika Anda memiliki situs web besar tetapi akan membantu Anda mengatur dan mengelola konten saat Anda berpindah dari satu desain ke desain lainnya.

Saat Anda melakukan audit situs web, Anda seharusnya sudah memikirkan bagaimana Anda dapat mengatur ulang konten dan bahkan dapat mulai mengindeks untuk proses pemetaan situs.

5. Plot Jalur Pengguna dan Ajakan Bertindak

Setelah garis besar selesai, Anda dapat mulai merancang jalur dalam situs web untuk membantu pengguna menavigasi dan mengambil tindakan berdasarkan sasaran SMART Anda.

Setiap halaman harus mengarahkan pengguna ke langkah berikutnya sampai tujuan selesai. Halaman tidak boleh buntu tanpa elemen yang dapat ditindaklanjuti.

Selain jalur pengguna, ini adalah tempat untuk memikirkan ajakan bertindak. Anda mungkin akan memiliki beberapa tindakan berbeda yang Anda ingin pengguna selesaikan – mendaftar untuk sesuatu, melakukan pembelian, mengunjungi video atau media sosial, dll. Ajakan bertindak ini harus menonjol di seluruh desain dan mudah dibedakan dan berinteraksi dengan.

6. Berhati-hatilah dengan Navigasi

Sekarang setelah Anda merencanakan peta situs dan jalur pengguna, saatnya untuk membangun struktur dan menu navigasi.

Anda mungkin memiliki struktur navigasi tunggal yang mencerminkan peta situs awal itu.

Tetapi Anda mungkin memiliki beberapa menu navigasi berbeda yang muncul berdasarkan konten halaman atau perjalanan pengguna. Yang terakhir ini lebih umum dengan desain situs web yang lebih besar atau e-commerce.

7. Buat Konten Baru

Kemungkinan selama proses mengaudit situs web Anda dan membuat navigasi baru, Anda menemukan beberapa lubang konten. Ini hampir selalu benar dengan desain situs web baru.

Anda harus mulai membuat rencana untuk membuat konten situs web baru lebih awal sehingga Anda memilikinya untuk tim desain ulang.

Elemen konten baru dapat mencakup:

  • Halaman atau posting blog
  • Foto
  • Video
  • Ilustrasi
  • Infografis atau peta
  • item toko
  • Unduhan atau laporan
  • Formulir
  • Mikrofotokopi
  • Halaman arahan atau konten SEO

8. Pikirkan Tentang Pencarian dan Sosial

Tidak pernah terlalu dini untuk memikirkan pencarian dan media sosial. Elemen-elemen ini adalah bagian penting dari apa yang akan membuat situs web Anda bepergian setelah diluncurkan.

Orang harus dapat menemukan dan berbagi konten.

Jika Anda tidak berpengalaman dalam pengoptimalan mesin telusur atau penggunaan kata kunci, carilah seseorang untuk membantu. Ini adalah bagian penting dari setiap proyek situs web.

Kemudian pikirkan tentang saluran media sosial apa yang paling menarik minat audiens Anda dan buatlah rencana yang memungkinkan berbagi konten dengan mudah. Ini mungkin termasuk tautan untuk berbagi atau sekadar mengatur ukuran konten foto atau video sehingga tampak sempurna saat tautan diposkan ke media sosial oleh tim Anda.

9. Pertimbangkan Aksesibilitas

Aksesibilitas situs web adalah area perhatian yang berkembang bagi sebagian besar perusahaan. Desain harus mudah digunakan dan dipahami oleh semua pengguna terlepas dari kemampuan, perangkat, atau lokasi.

Ini adalah topik besar dengan banyak praktik terbaik dan panduan yang tersedia. Tidak ada solusi atau aturan yang sempurna saat ini, tetapi ada beberapa hal yang perlu dipikirkan mengenai audiens utama Anda dan bagaimana mereka dapat menggunakan situs web.

Masalah aksesibilitas berdampak pada desain (warna, kontras, ukuran font) serta elemen teknis konten (tag alt, metadata, kemampuan untuk bekerja dengan pembaca layar).

Kami memiliki koleksi sumber daya aksesibilitas yang terus bertambah untuk membantu Anda menavigasi opsi ini.

10. Kembangkan Garis Waktu dan Mulai Bekerja

Sekarang untuk bagian yang menyenangkan, kembangkan garis waktu dan mulailah mendesain!

Jika Anda melakukan banyak kerja keras di muka, itu akan menetapkan aturan untuk desain sehingga proyek Anda berjalan lebih lancar, memiliki harapan waktu penyelesaian yang realistis, dan selaras dengan tujuan.

Kesimpulan

Pendesainan ulang situs web akan dilakukan pada jadwal yang ditetapkan untuk sebagian besar merek. Dari perombakan skala penuh hingga desain atau penyesuaian fungsional, penting untuk tetap mengikuti perkembangan teknologi agar situs web Anda berfungsi seperti yang diharapkan pengguna.

Simpan daftar periksa ini untuk ditandai untuk proyek desain ulang situs web Anda berikutnya.

Hit play on your imagination