5 Tips Membuat Portofolio Desain Grafis dengan WordPress

5 Tips Membuat Portofolio Desain Grafis dengan WordPress

5 Tips Membuat Portofolio Desain Grafis dengan WordPress

Ketika klien meminta Anda untuk menunjukkan contoh pekerjaan Anda, apa yang Anda lakukan? Apakah Anda mengirimi mereka tautan ke profil Dribbble atau Behance Anda, platform tempat klien dapat menjelajah untuk menemukan desainer lain untuk memberikan pekerjaan? Atau apakah Anda mengirimi mereka banyak gambar yang dilampirkan ke email seperti seorang amatir?

Tanyakan pada diri Anda, apakah itu cara profesional untuk mempresentasikan karya Anda? Desain grafis adalah bentuk seni yang melibatkan keterampilan dan kreativitas. Dan cara Anda memamerkan karya Anda kepada klien akan menunjukkan banyak hal tentang cara Anda bekerja dan seberapa profesional Anda sebenarnya.

Jika Anda ingin menjadi seorang profesional, Anda harus mulai bertindak seperti seorang profesional. Proses itu dimulai dengan portofolio Anda. Memiliki portofolio desain Anda sendiri akan membuat perbedaan besar saat meyakinkan klien Anda tentang keterampilan dan profesionalisme Anda.

Jika Anda berencana membuat portofolio desain untuk memamerkan karya Anda, ada beberapa fitur yang harus Anda sertakan di situs web Anda. Teruskan membaca untuk mencari tahu apa itu.

Mengapa Membuat Portofolio?

Anda tidak perlu menjadi desainer grafis terkenal di dunia seperti Paul Rand atau David Carson untuk memiliki situs web portofolio Anda sendiri. Anda harus memiliki situs web portofolio Anda sendiri sejak hari Anda memulai karier.

Faktanya, menurut sebuah penelitian, 56% dari manajer perekrutan temukan lamaran pekerjaan yang menyertakan situs web pribadi agar lebih menarik daripada lamaran pekerjaan tanpa situs web.

Bukan itu saja. Anda juga dapat menggunakan situs web portofolio Anda sebagai alat untuk mempromosikan diri Anda dan membangun merek untuk menciptakan identitas Anda sendiri. Untuk memungkinkan orang menemukan pekerjaan Anda, mendapatkan pengakuan, dan banyak lagi.

Mengapa Menggunakan WordPress?

WordPress adalah sistem manajemen konten paling populer di dunia yang digunakan untuk menguasai lebih dari 28% situs web di web. Perangkat lunak ini juga sangat mudah digunakan dan bahkan seorang pemula yang tidak memiliki pengalaman dapat menggunakan WordPress untuk menyiapkan situs web dalam beberapa menit.

Meskipun, fitur WordPress yang paling menarik adalah harganya. Perangkat lunak itu sendiri gratis untuk diunduh dan digunakan sesuka Anda. Dan hanya membutuhkan biaya kurang dari $ 100 untuk membeli hosting, tema profesional, dan nama domain untuk membangun situs web.

Desainer seperti Brian Gardner dan bahkan agensi desain seperti SocioDesign dan Desain AHA menggunakan WordPress untuk memberdayakan situs web portofolio resmi mereka.

Berikut adalah beberapa tip dalam membuat situs web portofolio yang bagus untuk memamerkan karya desain grafis Anda.

1. Kurasi Karya Terbaik Anda

Portofolio adalah tempat Anda memamerkan karya terbaik Anda. Ini bukan tempat untuk membuat daftar semua proyek Anda, tetapi hanya yang terbaik. Ini adalah tempat yang akan digunakan klien Anda untuk menilai keterampilan dan kemampuan Anda. Artinya, Anda harus sangat berhati-hati saat memamerkan proyek Anda.

Pilih item portofolio Anda dengan hati-hati. Pilih hanya yang terbaik dari proyek Anda yang menggambarkan gaya dan keterampilan Anda. Desain minimalis juga menjadi kunci untuk menonjolkan profesionalisme. Daripada menyertakan deskripsi, gambar, dan tautan yang panjang, minimalkan desain portofolio Anda untuk menyertakan deskripsi singkat yang meringkas setiap proyek Anda dengan sempurna.

(Contoh: tema WordPress SuperNowa)

Menemukan tema WordPress dengan desain portofolio yang bagus akan membuat semua itu bekerja lebih mudah untuk Anda.

2. Tambahkan Sliders Dan Galeri

Hal hebat tentang membangun situs web dengan WordPress adalah memungkinkan Anda menambahkan lebih banyak ke situs web Anda dengan plugin WordPress untuk memperluas fungsionalitas situs web Anda. Ini berarti apa pun tema yang Anda pilih untuk situs web Anda, Anda masih dapat menambahkan galeri gambar dan tayangan slide bergaya Anda sendiri menggunakan plugin slider.

(Contoh: tema Total Business WordPress)

Tentu saja, jika Anda memilih tema yang tepat, Anda tidak perlu memasang plugin tambahan untuk galeri dan penggeser karena ada banyak tema profesional yang dilengkapi dengan plugin penggeser yang sudah diinstal sebelumnya.

3. Tunjukkan Bagaimana Anda Bekerja

Menyederhanakan alur kerja Anda di situs web portofolio Anda adalah cara hebat lainnya untuk menarik perhatian klien dan menonjol dari kerumunan. Menunjukkan kepada orang-orang bagaimana Anda bekerja akan segera membangun kepercayaan dan keyakinan dalam pekerjaan Anda. Tidak ada cara yang lebih baik untuk memberi tahu seseorang seberapa percaya diri dan profesionalnya Anda terhadap pekerjaan Anda selain menunjukkan kepada mereka bagaimana Anda bekerja.

(Contoh: tema WordPress DesignBiz)

Gunakan bagian di situs web Anda untuk membawa klien potensial Anda melalui proses desain Anda dari pembuatan prototipe hingga maket. Jelaskan bagaimana Anda menangani dan mengelola setiap proyek untuk memberikan hasil terbaik.

4. Sertakan Testimoni Klien

Portofolio bukan hanya tentang menunjukkan keahlian Anda, tetapi juga tentang membuktikan nilai Anda. Ini berarti Anda juga perlu menunjukkan bukti dari klien lama Anda untuk meyakinkan klien baru Anda bahwa Anda sama baiknya dengan yang Anda klaim.

(Contoh: tema Ariana WordPress)

Sertakan testimoni klien terbaik Anda di situs web Anda sebagai pintu masuk ke riwayat pekerjaan Anda sebelumnya dan klien seperti apa yang pernah Anda tangani sebelumnya.

Jika tema Anda saat ini tidak memiliki bagian testimonial, Anda selalu dapat menggunakan plugin slider untuk membuat carousel testimonial Anda sendiri dan menyematkannya ke situs web Anda.

5. Sesuaikan Dengan Pembuat Halaman

Sebagian besar pemula berpikir bahwa tema WordPress tidak dapat disesuaikan seperti tema buatan tangan. Ini tidak benar. Faktanya, Anda benar-benar dapat menyesuaikan tema situs web WordPress Anda sesuka Anda tanpa harus menulis kode.

Ini dapat dicapai dengan bantuan plugin pembuat halaman. Plugin ini memungkinkan Anda membuat tata letak, halaman arahan, dan portofolio unik Anda sendiri menggunakan editor seret dan lepas.

Ada tema WordPress yang dibuat dengan pembuat halaman seperti Elementor. Dapatkan salah satu tema tersebut untuk dengan mudah menyesuaikan dan merancang situs web yang belum pernah dilihat sebelumnya untuk memamerkan karya Anda.

Ringkasan

Saat membuat situs web dengan WordPress, tidak ada batasan seberapa jauh Anda dapat menyesuaikan desain untuk mempersonalisasi situs web Anda. Ada ribuan plugin dan tema yang dapat Anda gunakan untuk memberikan tampilan unik pada situs web Anda.

Jika Anda mencari tema yang bagus untuk membangun portofolio Anda, pastikan untuk memeriksa koleksi pilihan tema portofolio WordPress terbaik untuk desainer grafis kami. Ini akan menghemat masalah Anda karena harus menjelajahi pasar tema selama berjam-jam untuk menemukan tema yang dirancang dengan benar.

.