Bagaimana & Mengapa Men-Cache Situs WordPress Anda

Bagaimana & Mengapa Men-Cache Situs WordPress Anda

Bagaimana & Mengapa Men-Cache Situs WordPress Anda

Apakah Anda ingin mendapatkan peringkat yang lebih baik di Google? Tingkatkan lalu lintas organik sebesar 20%? Menghasilkan 13% lebih banyak penjualan dan meningkatkan konversi sebesar 9%? Nah, kami akan menunjukkan caranya.

Anda mungkin pernah mendengar tentang cache situs web dan bagaimana hal itu dapat meningkatkan kecepatan situs web Anda, tetapi Anda tidak pernah benar-benar memperhatikannya. Sebagian besar karena Anda yakin tidak memiliki pengetahuan teknis yang diperlukan untuk menyiapkan caching di situs web Anda sendiri, bukan?

Mengaktifkan cache situs web dulunya merupakan tugas teknis yang hanya dapat diselesaikan oleh pengembang web. Tapi tidak lagi. Dalam posting ini, kami akan menunjukkan kepada Anda cara mengaktifkan caching dan secara drastis meningkatkan kecepatan pemuatan situs web Anda menggunakan plugin caching WordPress sederhana.

Apa Itu Caching?

Caching situs web adalah teknologi yang memampatkan laman situs web Anda untuk mengurangi ukurannya dan membuat situs web Anda memuat lebih cepat. Sederhananya, ini membuat versi HTML statis ringan dari halaman PHP Anda untuk memungkinkan pengunjung situs web Anda memuat halaman web Anda lebih cepat sambil juga mengurangi penggunaan sumber daya server Anda.

Ada beberapa jenis teknologi cache, termasuk cache situs web, yang Anda kendalikan. Lalu ada cache sisi server, yang sebagian besar tersedia dengan platform hosting WordPress yang dikelola. Dan ada juga minifikasi kode dan teknologi kompresi yang membantu mengurangi waktu muat halaman juga.

Untuk waktu yang lama, banyak orang menghindari cache situs web karena diperlukan pengeditan file situs web dan pengeditan kode inti WordPress. Sekarang semudah memasang plugin dan mengklik tombol. Semua berkat plugin WordPress.

Mengapa Itu Penting?

Kecepatan memuat situs web Anda secara langsung memengaruhi keberhasilan bisnis Anda. Jika situs web Anda membutuhkan lebih dari 3 detik untuk memuat, Anda akan kehilangan sebagian besar lalu lintas situs web Anda.

Faktanya, Google baru-baru ini merilis file pembaruan pencarian baru yang mempromosikan situs web berdasarkan kecepatan memuat dengan memberi peringkat situs web tercepat lebih tinggi pada laman hasil penelusuran.

Tak perlu dikatakan, kecepatan situs web Anda adalah faktor penting yang akan membuat atau menghancurkan situs web bisnis Anda.

Memasang plugin caching adalah langkah pertama yang dapat Anda lakukan untuk mempercepat situs web Anda dan memastikan peringkat situs Anda bagus di mesin pencari.

Plugin Caching WordPress Terbaik

Kabar baiknya adalah karena Anda menggunakan WordPress, caching situs web Anda lebih mudah dari sebelumnya dan sebagian besar plugin caching terbaik yang tersedia saat ini gratis untuk diunduh dan digunakan.

Berikut adalah beberapa plugin caching terbaik yang dapat Anda gunakan untuk mengaktifkan caching di situs WordPress Anda sendiri.

WP Super Cache

  • Harga: Gratis
  • Terbaik untuk: Pemula

WP Super Cache adalah plugin caching yang dikembangkan oleh Automattic, pengembang perangkat lunak WordPress. Ini bisa dibilang adalah plugin caching gratis paling ramah pemula yang tersedia di WordPress. Ini memungkinkan Anda untuk mengaktifkan caching hanya dengan satu klik dan ini juga mendukung fitur-fitur canggih seperti pramuat, dukungan untuk CDN, dan banyak lagi.

W3 Total Cache

  • Harga: Gratis
  • Terbaik untuk: Pengguna tingkat lanjut

W3 Total Cache adalah salah satu plugin caching terpopuler yang tersedia di WordPress dengan lebih dari 1 juta penginstalan aktif. Ini menjanjikan kinerja situs web 10X lebih cepat dan dilengkapi dengan fitur-fitur canggih seperti posting dan minifikasi kode, caching di beberapa level yang dalam, dukungan untuk AMP dan CDN, dan banyak lagi. Satu-satunya kelemahan adalah bahwa penginstalan plugin memerlukan sedikit pengetahuan teknis.

Comet Cache

  • Harga: Gratis
  • Terbaik untuk: Pemula

Comet Cache adalah salah satu pemain baru di pasar. Meskipun plugin ini terbilang baru, plugin ini dengan cepat menjadi populer karena proses instalasinya yang sederhana dan mudah, yang dapat dilakukan hanya dengan satu klik. Plugin ini mendukung cache sisi klien yang memungkinkan cache ganda di browser sisi klien, cache feed RSS, kemampuan untuk mengatur kedaluwarsa otomatis untuk halaman cache dan banyak lagi. Versi Pro dari plugin mencakup fitur yang jauh lebih canggih dan harganya $ 39.

WP Rocket

  • Harga: $ 39
  • Terbaik untuk: Pemula & pengguna tingkat lanjut

WP Rocket adalah plugin premium yang pertama kali memperkenalkan fitur caching aktifkan sekali klik. Meskipun, plugin ini mampu melakukan lebih dari sekadar caching. Selain caching sekali klik yang mudah, dukungan untuk CDN, cache preloading, browser caching, dan minification, plugin ini juga mendukung lazyload, yang memungkinkan Anda untuk memuat gambar pada posting blog Anda hanya ketika pengguna menggulir ke bawah pada halaman untuk mengurangi halaman waktu muat.

Cara Memasang Plugin Caching

Untuk menunjukkan kepada Anda betapa mudahnya menginstal dan mengaktifkan caching, kami akan memandu Anda melalui prosesnya selangkah demi selangkah. Untuk demonstrasi, kami akan menggunakan WP Super Cache karena ini adalah plugin termudah untuk diinstal dan dikembangkan oleh tim tepercaya di balik perangkat lunak WordPress.

Langkah 1: Cari Dan Instal WP Super Cache

Masuk ke dasbor admin WordPress Anda dan buka Plugin> Tambahkan Baru. Di kotak pencarian, ketik WP Super Cache untuk menemukan plugin caching.

Lalu klik Install untuk memulai penginstalan. Setelah penginstalan selesai, klik Mengaktifkan tombol untuk mengaktifkan plugin WP Super Cache.

Langkah 2: Aktifkan Caching

Setelah mengaktifkan plugin, Anda perlu mengaktifkan caching untuk membiarkan plugin menyimpan halaman situs web Anda. Untuk melakukan ini, buka halaman plugin WP Super Cache melalui Pengaturan> WP Super Cache.

Di sini Anda akan melihat status plugin caching. Alihkan ke Caching Aktif dan klik Memperbaharui status untuk mulai menyimpan halaman situs web Anda.

Itu dia! Situs web Anda sekarang akan berkinerja lebih cepat dari sebelumnya.

Langkah 3: Sesuaikan Pengaturan (Opsional)

WP Super Cache tidak memerlukan perubahan pengaturan atau penyesuaian apa pun. Namun, jika Anda adalah pengguna mahir, Anda dapat menggunakan halaman pengaturan lanjutan untuk menyesuaikan bagaimana plugin menyimpan halaman Anda, memilih jalur kustom untuk menyimpan file cache, mengaktifkan cache dinamis, mengaktifkan CDN, dan banyak lagi.

Apa berikutnya?

Ini dia. Menyiapkan cache situs web di WordPress semudah itu.

Nah, jangan hentikan proses optimasi website Anda di sini. Ada banyak cara lain untuk mempercepat situs web Anda. Anda dapat mengaktifkan file CDN, pasang gambar plugin kompresi untuk mengurangi ukuran gambar situs web, dan penggunaan pemuatan lambat agar postingan blog Anda dimuat lebih cepat.

Teruslah bereksperimen dan temukan lebih banyak cara untuk mengurangi waktu pemuatan halaman Anda dan mendapatkan peringkat yang lebih tinggi di Google.

.