10 Tips Desain T-Shirt (Untuk Kemeja yang Akan Dipakai Orang)

10 Tips Desain T-Shirt (Untuk Kemeja yang Akan Dipakai Orang)

Mendesain t-shirt yang benar-benar akan dikenakan orang bisa menjadi tantangan desain dengan proporsi yang epik. Mari kita lihat beberapa tips untuk membuat kaos yang tidak akan tertinggal begitu saja di laci!

Anda harus membuat sesuatu yang terhubung dengan orang dan ingin dipakai. Anda harus berurusan dengan masalah seperti warna dan ukuran (yang sebenarnya bukan masalah bagi banyak proyek desain lainnya). Bahkan gaya pakaian atau merek dapat mempengaruhi keinginan seseorang untuk memakai desain Anda.

Hari ini, kami menguraikan semuanya dengan tips untuk membuat desain kemeja yang ingin dipakai orang (dan mungkin bahkan dibeli di toko e-niaga Anda!)

1. Tetap Sederhana

desain kemeja

Tidak ada yang ingin dipandangi saat seseorang mencoba mencari tahu apa yang dikatakan kemeja, bukan?

Baik Anda membuat desain kaos untuk pemasaran atau untuk dijual di toko Anda, banyak dari konsepnya yang sama. Dan inilah aturan emasnya: tetap sederhana.

Kami terus-menerus berbicara tentang alasan untuk menyederhanakan desain, tetapi ketika berbicara tentang kemeja, ini sangat penting. Desain kemeja yang terlalu sibuk dapat menjadi berantakan, memiliki masalah dalam pencetakan, dan canggung untuk dipakai dengan tergesa-gesa.

Desain baju yang terlalu rumit juga bisa sulit dibaca. (Tidak ada yang ingin dipandangi saat seseorang mencoba mencari tahu apa yang dikatakan kemeja, bukan?)

Cari tahu satu pesan atau gambar yang ingin Anda buat, dan fokuskan pada itu untuk desain kemeja. Hapus semua elemen desain yang tidak perlu ada di sana. Bahkan cobalah mendesainnya dalam warna hitam dan putih untuk membantu menciptakan lebih banyak kesederhanaan. (Anda selalu dapat menambahkan warna nanti.)

2. Memahami Batas atau Tepi

desain kemeja

Bagaimana desain akan tercetak pada kaos itu sendiri? Apakah Anda membuat sesuatu yang terlihat seperti foto yang memiliki desain dengan bingkai? Atau lebih merupakan desain yang mengalir bebas tanpa tepi?

Sebagian besar desain kemeja termasuk dalam kategori yang terakhir. Gaya perbatasan agak ketinggalan jaman.

Ada aspek teknis untuk ini juga. Saat Anda mengirimkan karya seni untuk dicetak, perhatikan batas atau tepi yang “tidak terlihat” yang dapat merusak pekerjaan. (Menyalakan karya seni di latar belakang dapat menyebabkan kebingungan di sini, jadi bicarakan dengan jelas dengan pencetak kemeja tentang harapan untuk produk akhir.)

3. Perhatikan Warna Kaos dan Warna Cetakannya

desain kemeja

Sebelum Anda terlalu jauh ke dalam desain t-shirt, pastikan Anda tahu apa warna kemeja yang sebenarnya.

Pertanyaan selanjutnya adalah berapa banyak warna tinta yang tersedia untuk cetakan?

Hal-hal seperti warna kemeja dan pilihan tinta tidak hanya dapat memengaruhi anggaran, tetapi juga akan membuat perbedaan besar dalam cara Anda mendekati desain.

Jika Anda berencana untuk menjual di pasar online, Anda harus membatasi pilihan warna kemeja dengan warna yang sesuai dengan desain. Jika Anda tidak hati-hati, elemen dengan warna yang sama atau serupa dapat terlihat buruk pada hasil akhir atau makna desain dapat diubah.

Bahkan dengan cetakan satu warna (itu kemeja di mana semua tinta memiliki warna yang sama dalam desain), warna kemeja dapat membuat perbedaan besar.

4. Urusan Kain Kaos

desain kemeja

Kain yang lebih tipis bisa menjadi berat, menempel di kulit dan bahkan terasa tidak enak jika ada terlalu banyak tinta di cetakan,

Berapa kali Anda mendapatkan baju yang Anda cintai, dicuci dan kemudian tidak pernah dipakai lagi karena susut atau pilling?

Jika Anda ingin orang benar-benar menyukai desain t-shirt Anda, itu harus menggunakan bahan berkualitas.

Dan Anda juga harus memikirkan audiens target Anda. Jenis kemeja apa yang akan mereka kenakan? Apakah mereka atlet? Cobalah kain yang menyerap kinerja. Apakah mereka berada di lokasi yang lebih sejuk? Cobalah bulu atau kaus. Apakah mereka laki-laki atau perempuan atau anak-anak? Pertimbangkan potongan khusus gender.

Kain memiliki dampak dalam hal tinta juga. Kain yang lebih tipis bisa menjadi berat, terasa aneh di kulit dan bahkan terasa tidak enak jika ada terlalu banyak tinta di cetakan, membuat keputusan yang harus Anda buat sebelum desain selesai.

5. Pikirkan Tentang Faktor Keren

Mengapa Anda membuat desain t-shirt di tempat pertama?

Jawabannya mungkin:

  • Sebagai promosi pemasaran atau giveaway
  • Untuk menjual (dan menghasilkan uang)

Agar sukses, kemeja harus memiliki desain yang keren, trendi, dan modern yang ingin dipamerkan orang. Prospek kemeja gratis sudah cukup untuk membuat seseorang mengambil hampir semua desain, tetapi untuk menjadi efektif mereka harus memakainya di depan umum. Jika Anda mengharapkan pelanggan memberi Anda uang untuk desain baju, mereka harus menyukainya.

Jadi, desain lama yang membosankan tidak akan berhasil. Luangkan waktu untuk membuat sesuatu yang istimewa. Jangan menyalin sesuatu dari media sosial dan mencoba berpikir ke depan tentang apa yang sedang tren saat ini (mungkin sudah dilakukan).

6. Waspadai Penempatan Grafik

desain kemeja

Di mana di baju itu desainnya akan pergi? Apakah ada logo atau merek lain yang perlu dipertimbangkan?

Ada garis tipis antara tepat dan meriah melenceng.

Penempatan paling umum untuk desain grafis pada kemeja meliputi:

  • tengah depan
  • Tengah belakang
  • “Saku” depan (cetakan kecil)
  • Lengan baju
  • Tengah belakang atas (jejak kecil)

Pertimbangan lainnya adalah jika desain Anda menggunakan pakaian bermerek dengan merek lain. Nike, misalnya, memungkinkan Anda untuk memesan kemeja desain khusus dan sering kali ada swoosh di area saku kanan depan. Pastikan desain Anda melengkapi ini.

Penempatan yang umum adalah desain Anda berlawanan dengan branding apa pun pada kemeja itu sendiri, tidak ditumpuk dengannya. Jadi, jika ada swoosh di saku, logo Anda mungkin berada di lengan yang berlawanan atau di belakang kemeja, tetapi tidak di lengan yang sama atau di bawah swoosh.

Keluarkan penggaris dan ukur jika perlu. Di mana gambar ditempatkan pada kemeja berkontribusi pada keseimbangan keseluruhan dan kualitas estetika. (Hal ini juga dapat menciptakan persepsi tentang seberapa tinggi nilai kaos tersebut; penempatan yang buruk dapat dianggap sebagai murah atau berkualitas rendah.)

7. Skala dan Ukuran Penting

desain kemeja

Skala dan ukuran desain pada kemeja itu sendiri bisa sama pentingnya dengan penempatan jejak.

Masalahnya adalah Anda mungkin tidak akan tahu ada masalah sampai Anda melihatnya.

Inilah trik yang telah teruji waktu untuk melakukannya dengan benar. Buat desainnya. Cetak. Pegang ke kemeja untuk representasi skala. (Anda bahkan mungkin ingin melakukannya sambil mengenakan kemeja.) Apakah skala desainnya berhasil? Apakah rasanya seimbang?

Setelah Anda melakukannya dengan benar, pikirkan tentang ukuran baju Anda. Skala desain dapat berubah berdasarkan ukuran pakaian dan mungkin harus disesuaikan untuk ukuran wanita versus pria versus anak-anak.

8. Gunakan Karya Seni Vektor

desain kemeja

Yang satu ini hampir tanpa otak.

Gunakan karya seni vektor sehingga desainnya terukur.

Jika Anda tidak memiliki karya seni vektor, setidaknya harus beresolusi tinggi. File gambar harus memiliki ukuran yang akan dicetak pada 200 dpi atau lebih tinggi.

9. Bicaralah dengan Printer Tentang Tinta

desain kemeja

Kami sudah banyak membahas tinta di sini. Ketika datang ke desain kemeja itu adalah masalah besar.

Lakukan percakapan dengan perusahaan yang mencetak kaos Anda tentang seberapa berat atau tipis lapisan tinta yang seharusnya. (Trennya adalah lebih sedikit tinta saat ini. Hal itu dapat menghasilkan kemeja yang lebih terang tetapi lebih sedikit memperoleh warna dan dapat memengaruhi desain.)

10. Ini Semua Tentang Font

desain kemeja

Tipografi yang buruk sama dengan desain baju yang buruk.

Desain kaos dengan frasa adalah tren, tetapi yang membedakan yang bagus (selain ejaan dan tata bahasa yang tepat) adalah tipografi yang bagus. Gunakan font, penempatan, dan gaya huruf berkualitas tinggi untuk membuat ucapan Anda yang menarik dapat dipakai.

Kesimpulan

Jangan berhemat pada kualitas atau waktu saat membuat desain kemeja. Perhatikan setiap detail agar Anda bisa melakukannya dengan benar sebelum pesanan cetak berjalan. (Kesalahan dalam desain kemeja bisa berakibat fatal jika Anda harus membawa inventaris itu atau membuangnya karena kesalahan.)

Sejumlah kecil kemeja berkualitas tinggi dengan desain super keren dapat memiliki daya tarik lebih banyak daripada rangkaian besar desain tidak menarik dengan bahan murah. Desain kaos lebih dari sekadar alat pemasaran atau penjualan produk, itu adalah sesuatu yang diasosiasikan orang dengan merek Anda. Kualitas (atau kekurangannya) yang terkait dengan kemeja dapat memengaruhi apa yang dipikirkan orang untuk waktu yang lama.

Hit play on your imagination