Bagaimana Manajemen Media WordPress Dapat Ditingkatkan

Jika Anda ingin tahu apa yang membuat frustrasi pengguna WordPress, tanyakan saja. Baru-baru ini saya padam sebuah panggilan di Twitter untuk perbaikan yang direkomendasikan pada fitur manajemen medianya. Dan saya menerima banyak sekali keluhan dan saran.

Benar, ini adalah contoh yang sama sekali tidak ilmiah. Tetapi tampaknya Perpustakaan Media WordPress tertinggal dari waktu.

Ada beberapa alasan potensial untuk ini. Pertama adalah bahwa proyek sumber terbuka telah mengalihkan fokus ke Editor Blok dan Situs. Keduanya merupakan usaha yang besar dan kompleks. Dan mereka membutuhkan banyak keterlibatan manusia. Itu menyisakan sedikit waktu untuk mengatasi masalah lain.

Selain itu, ada banyak sekali plugin untuk meningkatkan Perpustakaan Media. Ini adalah contoh lain dari komunitas WordPress yang melangkah untuk mengisi celah dalam perangkat lunak inti.

Namun, tampak jelas bahwa beberapa fitur ini harus dimasukkan ke dalam intinya. Berikut adalah beberapa area di mana manajemen media WordPress dapat ditingkatkan.

Kemampuan Untuk Mengganti File Yang Ada

Kedengarannya sangat sederhana. Namun mengganti atau menimpa file media yang ada di WordPress sama sekali tidak. Anda tidak dapat dengan mudah melakukannya tanpa plugin seperti Aktifkan Penggantian Media.

Dan sering kali fungsi ini berguna. Misalnya, pertimbangkan situs web dengan kumpulan dokumen PDF penting. Katakanlah mereka diperbarui setiap tahun.

Tentu, Anda cukup mengunggah versi baru setiap tahun. Tetapi file baru diberi permalink baru. Dengan demikian, setiap situs yang tertaut ke dokumen sebelumnya akan menampilkan konten yang sudah usang. Belum lagi melakukan kemungkinan pencarian dan penggantian untuk memastikan URL yang benar juga digunakan di situs web asli.

Ini bisa menjadi ketidaknyamanan utama bagi administrator situs. Tapi itu sangat sulit jika situs web menghosting banyak file media. Setiap perubahan dapat memerlukan beberapa langkah. Hasilnya adalah banyak waktu yang dihabiskan untuk melacak di mana file tertentu dirujuk.

Sangat bagus bahwa ada plugin untuk merampingkan proses. Namun, tidak semua orang menyadarinya. Oleh karena itu, fitur-fitur ini akan menjadi tambahan yang berguna untuk inti WordPress.

Aktifkan Ganti Media memungkinkan untuk menimpa file yang ada.
Plugin Aktifkan Ganti Media.

Kategori dan Tag untuk File Media + Pencarian yang Ditingkatkan

Seperti berdiri, file media di WordPress diatur ke dalam folder berbasis tanggal. Misalnya, setiap file yang Anda unggah pada Februari 2023 akan berada di: /wp-content/uploads/2023/02/

Dari perspektif penyimpanan file, ini membuat segalanya menjadi bagus dan rapi. Tapi itu tidak banyak membantu pengguna menemukan file tertentu.

Dan meskipun ada fitur pencarian, cakupannya cukup terbatas. Anda dapat mencari berdasarkan meta judul file, tetapi itu cenderung agak umum secara default. Selain itu, Anda dapat mempersempit berbagai jenis media (gambar, dokumen, video, dll.) dan tanggal pengunggahan.

Namun bagaimana jika Anda tidak ingat judul file atau tanggal upload? Anda akan terjebak mengklik banyak file, berharap menemukan jarum di tumpukan jerami.

Di situlah kemampuan untuk membuat taksonomi, kategori, dan tag khusus dapat membantu. Ini adalah jenis fungsi yang termasuk dalam Perpustakaan Media yang Disempurnakan plugin. Dan itu bisa membuat pencarian file tertentu menjadi lebih mudah.

Bayangkan bisa mengklasifikasikan file media dengan cara yang masuk akal untuk situs web Anda. File apa pun yang digunakan di bagian siaran pers, misalnya, dapat diberi tag seperti itu. Ini menetapkan tujuan untuk setiap file dan memberikan konteks bagi pengguna.

Atau Anda bisa mencari berdasarkan isi dari meta caption atau deskripsi. Barang-barang ini mungkin menawarkan detail yang lebih spesifik daripada judulnya saja.

Optimisasi mesin pencari (SEO) dan privasi juga bisa menjadi faktor. Di situs web keanggotaan, mungkin ada file media tertentu yang tidak ingin Anda indeks. Memblokir taksonomi tertentu dari mesin pencari akan diinginkan.

Perpustakaan Media WordPress dapat dengan mudah lepas kendali. Fitur-fitur di atas dapat membawa kewarasan untuk itu.

Mengkategorikan media membuatnya lebih mudah untuk ditemukan nanti.
Menggunakan plugin Enhanced Media Library untuk mengurutkan gambar berdasarkan kategori.

Lebih Banyak Kontrol Terhadap Ukuran Gambar

Secara default, WordPress membuat beberapa versi dari setiap gambar yang Anda unggah. Selain file aslinya, Anda akan menemukan ukuran besar, sedang, dan thumbnail. Dan tema atau plugin bisa secara terprogram tambahkan ukuran khusus demikian juga.

Ini sangat berguna untuk melayani file berukuran tepat untuk perangkat seluler melalui srcset. Sisi negatifnya adalah ia juga dapat memakan ruang penyimpanan dan daya pemrosesan. Selain itu, tidak semua versi gambar dapat digunakan.

Pada saat kita harus menyadari dampak lingkungan suatu lokasi, setiap proses yang tidak perlu harus dipertimbangkan kembali. Namun tidak ada cara mudah untuk menghentikan pembuatan beberapa versi gambar. Ini menghasilkan sumber daya yang terbuang percuma.

Pengaturan Media WordPress (Pengaturan > Media) pendek dan manis. Selain mengatur unggahan ke dalam folder berbasis tanggal, Anda juga dapat mengatur dimensi ukuran gambar kustom default.

Lebih banyak kontrol di area ini akan bermanfaat. Kemampuan untuk menonaktifkan ukuran gambar tertentu (thumbnail, misalnya) dapat mengurangi kekacauan. Dan membatasi file yang dihasilkan berdasarkan per-gambar atau per-post-type mungkin juga berguna.

Energi, ruang penyimpanan, dan siklus pemrosesan adalah sumber daya yang terbatas. Perubahan cara WordPress menangani gambar yang diunggah dapat membantu meminimalkan penggunaan di ketiga area tersebut.

Ukuran gambar default WordPress bisa boros.

Cari Tahu apakah Media Sedang Digunakan

Saat situs web berkembang, beberapa file media dapat tersingkir. Mereka hanya duduk di server mengumpulkan debu virtual.

Tetapi mengidentifikasi file-file ini sulit. Dan dalam beberapa kasus, ada risiko membiarkan mereka bertahan.

Pertimbangkan contoh kami sebelumnya tentang dokumen PDF yang sudah usang. Mungkin berisi informasi yang salah. Oleh karena itu, pengguna yang menemukan file ini melalui mesin pencari dapat diarahkan ke arah yang salah. Setidaknya ketidaknyamanan.

Plugin seperti Pembersih Media dapat memberi Anda informasi tentang file yang tidak digunakan. Ini mengidentifikasi mereka dan menyediakan cara untuk meninjau dan mengambil tindakan lebih lanjut.

Tapi sepertinya ini juga bisa diimplementasikan sebagai fungsi inti. Karena WordPress sudah bisa memberi tahu Anda jika sebuah file dilampirkan ke bagian konten tertentu, masuk akal bahwa itu bisa memberi tahu kami apa bukan sedang digunakan juga.

Sasarannya adalah untuk membuat pemilik situs web mengendalikan apa yang tersedia bagi pengguna.

Pembersih Media memindai file yang tidak terpakai
Plugin Media Cleaner menemukan file yang tidak terpakai.

Manajemen Media WordPress Memiliki Ruang untuk Pertumbuhan

File media adalah bagian integral dari situs web modern. Dengan demikian, kemampuan untuk mengelolanya secara efisien sangat penting.

Ini adalah area di mana WordPress memiliki banyak ruang untuk berkembang. Perpustakaan Media yang ada memiliki beberapa fitur yang berguna. Tapi itu juga kekurangan fungsionalitas utama yang membawa semuanya ke level yang lebih tinggi.

Oleh karena itu, ada baiknya memperhatikan potensi peningkatan. Plugin yang disebutkan di atas dapat berfungsi sebagai inspirasi, seperti umpan balik pengguna.

Inti WordPress tidak harus melakukan segalanya untuk media. Tapi itu pasti bisa berbuat lebih banyak.

Halaman ini mungkin berisi tautan afiliasi. Tanpa biaya tambahan untuk Anda, kami dapat memperoleh komisi dari setiap pembelian melalui tautan di situs kami. Anda dapat membaca Kebijakan Pengungkapan kami kapan saja.

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Shopping Cart
Select your currency
Scroll to Top