Belajar Memprioritaskan Pekerjaan Desain Web Anda

Belajar Memprioritaskan Pekerjaan Desain Web Anda

Begitu banyak menjadi desainer web lepas adalah tentang keseimbangan. Pastikan untuk meluangkan waktu untuk diri sendiri. Buat proses yang efisien atau bahkan tugas outsourcing untuk memastikan bahwa Anda memiliki waktu untuk proyek Anda.

Tapi bagaimana dengan proyek itu sendiri? Ketika Anda memiliki banyak klien untuk menyenangkan, menemukan keseimbangan sepertinya tidak mungkin. Dan mungkin itu bahkan tidak perlu.

Sejujurnya, setiap proyek desain web adalah entitas yang unik. Dan meskipun bijaksana untuk rajin dalam upaya Anda, tidak setiap tugas memiliki tingkat kepentingan yang sama. Itulah mengapa kemampuan untuk memprioritaskan pekerjaan Anda sangat berharga.

Ini adalah keterampilan yang saya perjuangkan selama beberapa dekade terakhir. Hidup adalah perjalanan, seperti yang mereka katakan.

Tetapi bahkan jika kita tidak selalu melakukannya dengan benar, ada beberapa hal yang perlu diingat dalam hal penentuan prioritas. Mari kita lihat beberapa faktor kunci yang dapat membantu.

Buat Jadwal dan Tetap Fleksibel

Jika Anda bertanya kepada klien kapan mereka ingin proyek mereka selesai, kemungkinan besar mereka akan mengatakan “sesegera mungkin.” Itu tidak mengejutkan atau negatif – itu hanya cara dunia kita.

Oleh karena itu, seringkali kita yang mengatur jadwal. Masalahnya adalah mudah untuk fokus pada linimasa klien tanpa mempertimbangkan linimasa Anda. Hal ini dapat menyebabkan terburu-buru untuk menyelesaikan beberapa proyek dalam waktu singkat.

Sebelum Anda menyetujui tanggal peluncuran tertentu, luangkan waktu sejenak dan pikirkan tentang tugas lain dalam daftar tugas Anda. Itu termasuk proyek yang sedang ditunda, karena cenderung sangat merepotkan.

Idenya adalah untuk melihat secara luas jadwal Anda dan kemudian memberikan garis waktu. Dalam pengalaman saya, saya telah menemukan bahwa perkiraan konservatif bekerja paling baik. Mengapa? Karena ada begitu banyak faktor yang tidak bisa kita kendalikan.

Dan itu membawa kita pada fleksibilitas. Penting untuk disadari bahwa jadwal dapat berubah. Hal-hal yang tidak terduga muncul dan tidak ada yang diatur. Jadi, bersiaplah untuk menyesuaikan sesuai kebutuhan.

Anda dapat menggunakan kalender untuk memetakan tujuan proyek Anda.

Pertimbangkan Tempat Klien di Portofolio Anda

Setiap klien berhak diperlakukan secara adil dan hormat. Tetapi tidak semuanya memerlukan tingkat prioritas yang sama dalam antrian proyek Anda.

Sebagai contoh, pertimbangkan dua klien fiktif: Klien A dan Klien B (nama kreatif, saya tahu!):

  • Katakanlah Anda sedang mengerjakan desain ulang situs web untuk Klien Ayang merupakan 20% dari total pendapatan Anda tahun lalu.
  • Klien B baru dan telah mempekerjakan Anda untuk membuat situs satu halaman. Ini adalah proyek kecil tapi mungkin bisa menghasilkan sesuatu yang lebih besar jika perusahaan mereka tumbuh.

Sejak Klien A adalah sumber pendapatan utama, masuk akal bahwa proyek mereka lebih diutamakan klien B. Namun, bahkan jika Anda dapat merasionalisasi ini di kepala Anda, tidak selalu mudah untuk mempraktikkannya.

Terkadang proyek yang lebih kecil itu memakan waktu yang tidak proporsional. Mungkin karena klien terus meminta revisi, atau Anda hanya berusaha menyenangkan mereka. Bagaimanapun, hasilnya adalah hal itu mengalihkan perhatian Anda dari proyek-proyek yang lebih penting bagi keuntungan Anda.

Ini tidak berarti Anda harus mengabaikan klien yang lebih kecil. Ini hanya pengingat untuk melihat gambaran yang lebih besar ketika memutuskan bagaimana mengalokasikan waktu berharga Anda.

Tentukan di mana setiap peringkat klien dalam daftar prioritas Anda.

Kelola Harapan Klien

Ingat ketika saya menyebutkan fleksibilitas? Sepertinya keterampilan itu diuji setiap hari. Dan itu penting untuk menjaga prioritas Anda tetap lurus.

Bagi banyak dari kita, memprioritaskan pekerjaan lebih dari sekadar berurusan dengan proyek jangka panjang. Permintaan klien sehari-hari itu juga berperan.

Itu bisa berupa pembaruan konten kecil. Atau mungkin tugas besar yang benar-benar tak terduga yang jatuh ke pangkuan Anda. Mereka memiliki kekuatan untuk melempar kunci pas monyet dalam jadwal Anda yang dibuat dengan hati-hati.

Sekali lagi, ini tentang mengambil langkah mundur dan mencari tahu bagaimana semuanya cocok bersama. Keadaan darurat yang sebenarnya (situs web yang rusak, krisis organisasi, dll.) dapat memimpin. Tetapi item lain mungkin harus menunggu giliran.

Ini bisa sulit dipahami oleh klien. Mereka mengirimi Anda email berisi instruksi dan ingin segera menyelesaikannya. Mungkin mereka memberikan banyak pemikiran pada akhirnya. Tetapi jika itu sangat penting, bukankah mereka seharusnya memberi Anda lebih banyak waktu tunggu?

Komunikasi adalah kunci dalam situasi ini. Anda tidak dapat diharapkan untuk meninggalkan semua yang sedang Anda lakukan – dan klien perlu menyadarinya. Jadilah proaktif dalam menetapkan pedoman sehingga klien Anda tahu bagaimana Anda bekerja.

Komunikasikan garis waktu yang realistis untuk permintaan klien.

Prioritas Membantu Anda Menyelesaikan Pekerjaan

Belajar memprioritaskan proyek Anda membutuhkan waktu – dan banyak latihan. Dan kemungkinan akan ada hari-hari ketika segala sesuatunya tidak berjalan seperti yang Anda rencanakan. Saya ingin berpikir bahwa ini adalah bagian alami dari menjalankan bisnis.

Tetapi dengan menambahkan prioritas ke alur kerja Anda, Anda akan memiliki pegangan yang lebih baik pada daftar tugas Anda. Ini dapat melakukan keajaiban dalam hal tingkat stres Anda. Itu, pada gilirannya, mengarah pada menyelesaikan sesuatu dengan lebih efisien.

Anda akan mendapatkan pikiran yang jernih dan kepuasan yang datang dengan menyelesaikan proyek Anda. Jika itu terdengar bagus, pertimbangkan untuk menjadikannya prioritas.

Hit play on your imagination