Mengapa Desainer Buruk Sepertinya Selalu Mendapatkan Pekerjaan Terbaik?

Mengapa Desainer Buruk Sepertinya Selalu Mendapatkan Pekerjaan Terbaik?

Kita semua pernah mendengar pepatah, “seorang desainer hanya sebaik klien mereka.”

Beberapa desainer, terlepas dari tingkat keahlian atau pengalaman, tampaknya selalu memiliki tugas paling menarik yang kreatif, menantang, dan dibayar tinggi, sementara yang lain, yang mungkin memiliki lebih banyak pengalaman, keterampilan teknis, atau bakat, terjebak bekerja untuk kacang karena tidak terpenuhi. , pekerjaan tingkat rendah.

Mengapa demikian? Mengapa beberapa desainer biasa-biasa saja tampaknya selalu mendapatkan pekerjaan terbaik, sementara desainer yang baik dan berbakat berjuang dalam ketidakjelasan?

Jawabannya hampir selalu berkaitan dengan pemasaran. Kelemahan setiap desainer, pemasaran tetap merupakan bagian penting dari kesuksesan lepas.

Hari ini, saya akan membagikan beberapa tip tentang bagaimana desainer yang baik dapat memasarkan diri mereka sendiri ke jenis klien yang paling sesuai dengan layanan mereka.

Ini Semua Penjualan

Apa perbedaan antara desainer yang baik dan desainer yang hebat? Ketenaran, tentu saja. Ada ribuan – mungkin jutaan – desainer di luar sana yang bakat dan keterampilan teknisnya menyaingi atau bahkan melampaui segelintir desainer yang “terkenal” atau terkenal.

Apakah para desainer terkenal itu melakukan sesuatu yang sangat berbeda yang “dirindukan” oleh desainer berbakat itu? Yah, ya dan tidak. Kita sudah tahu bahwa mereka belum tentu desainer yang lebih baik – mungkin gaya mereka lebih sesuai dengan tren saat ini dan dengan demikian mereka mendapat lebih banyak pengakuan dalam beberapa tahun terakhir, tetapi desain yang bagus adalah desain yang bagus.

Tren datang dan pergi, tetapi pemahaman yang kuat tentang prinsip-prinsip desain dasar tidak akan pernah ketinggalan zaman. Jadi bagaimana desainer terkenal ini membedakan diri mereka?

Jika Anda pernah bekerja di kantor, Anda tahu bahwa posisi manajemen tidak selalu diberikan kepada pemimpin, pekerja keras, dan visioner yang paling cakap atau kompeten.

Pada waktu saya sebagai karyawan perusahaan, saya melihat orang-orang yang brilian, berbakat, dan kreatif dilewatkan untuk promosi dan pekerjaan tingkat tinggi oleh orang-orang yang tidak kompeten, malas, dan suka berperang – lagi dan lagi.

Mengapa? Karena para brengsek itu tahu persis bagaimana memasarkan diri mereka kepada atasan mereka. Mereka tahu apa yang harus dikatakan dan bagaimana mengatakannya. Setiap pekerjaan adalah pekerjaan penjualan.

kantor pengusaha konyol

Tidak masalah jika Anda seorang pengacara, artis, atau guru sekolah minggu – kita semua harus menjual sesuatu untuk seseorang. Dan kita semua harus membuat diri kita dikenal oleh orang-orang yang dapat membantu memajukan karir kita.

Ini berlaku dua kali lipat bagi kita yang mencari nafkah sebagai pekerja lepas, karena tidak ada kerangka kerja atau platform jaringan bawaan yang berhubungan dengan pekerjaan perusahaan.

Menjual Pengalaman

Desainer yang bersaing untuk mendapatkan pekerjaan lepas memiliki perjuangan yang cukup berat untuk diperjuangkan. Mereka terus-menerus harus meyakinkan klien potensial bahwa mereka adalah orang terbaik untuk pekerjaan itu, sekaligus mengalihkan perhatian klien dari miliaran desainer lain di luar sana yang pada dasarnya menyediakan layanan yang sama.

Sekarang, saya akan mengatakan sesuatu yang mungkin menekan banyak dari Anda di luar sana yang mengharapkan keajaiban lepas.

Kebenaran yang menyedihkan dari masalah ini adalah ini: klien desain tipikal tidak tahu apa-apa tentang desain, dan tidak peduli tentang pengetahuan teknis, pengalaman bertahun-tahun, atau selera desain Anda yang brilian.

Ya, itu benar. Mereka hanya tidak peduli. Anda mengatakan bahwa Anda adalah manajer branding pemenang penghargaan yang telah ditampilkan dalam publikasi industri? Itu bagus. Jangan hubungi kami, kami akan menelepon Anda. Pengembang web yang sesuai standar? Eh? Apa itu?

Ini bisa sangat membuat frustrasi ketika klien tidak peduli dengan pekerjaan yang Anda lakukan untuk menyempurnakan kerajinan Anda.

desainer minum minuman beralkohol

Saya bisa sombong dan menyarankan agar Anda hanya bekerja dengan klien yang melakukan peduli, tapi itu akan sangat tidak bertanggung jawab dari saya. Tidak peduli seberapa jauh Anda menaiki tangga lepas, akan selalu ada perbedaan antara apa yang Anda memikirkan klien harus peduli, dan apa yang mereka sebenarnya peduli.

Kunci untuk menjual diri Anda sebagai desainer yang berbakat dan cakap terletak pada cara Anda mempresentasikan keahlian Anda.

Hal pertama yang harus dilakukan adalah gagasan bahwa Anda entah bagaimana dapat meyakinkan non-desainer untuk peduli dengan seluk-beluk desain. Anda tidak bisa. Simpan untuk sesama desainer Anda, dan alih-alih fokus pada pengalaman yang dapat Anda berikan kepada klien Anda.

Keterampilan dan pengetahuan teknis Anda bukanlah pengalaman bagi klien Anda – mereka hanyalah atribut.

Dengan kata lain, ketika Anda melihat iklan televisi untuk toko pizza, apakah Anda pernah melihat bagian dalam dapur pizza yang sebenarnya di mana saja di iklan (bukan set palsu yang dimaksudkan untuk menjual kepada Anda “masakan Italia asli” atau omong kosong semacam itu) ?

Pernahkah Anda melihat pisau apa yang digunakan koki untuk memotong pepperoni dan topping lainnya? Atau sertifikat Serv-Safe dari staf pembuat pizza? Tentu saja tidak.

Apa yang Anda lihat adalah pizza yang tampak lezat, lengkap dengan efek suara mendesis dan menggiurkan, uap yang naik, mungkin diarak di depan kamera di atas piring bundar oleh aktor muda yang menarik berpakaian sebagai server atau koki pizza .

Di latar belakang, Anda mungkin melihat sekelompok pengunjung yang sedang tertawa duduk di meja, memisahkan potongan pizza mereka dengan potongan keju yang lengket. Anda sedang dijual dan pengalaman, bukan daftar atribut atau kualitas sederhana.

Jika klien Anda baik dan memperlakukan Anda dengan profesionalisme yang wajar, mereka akan mengharapkan Anda tahu apa yang Anda lakukan. Mereka akan menganggapnya sebagai hal yang biasa bahwa Anda memiliki semua keterampilan dan pengetahuan yang diperlukan untuk menyelesaikan pekerjaan dengan memadai.

Daftar sederhana tentang hal-hal yang dapat Anda lakukan tidak akan membuat mereka terkesan. Anda perlu menjual pengalaman kepada mereka – desisnya, bukan steaknya, dengan kata lain.

oven restoran pengalaman pizza

Memiliki Rencana Cadangan

Anda mungkin pernah mendengar ungkapan bisnis baru-baru ini “berbagai aliran pendapatan”. Ini menjadi tujuan yang cukup populer bagi pemilik bisnis dan pekerja lepas, terutama karena internet telah menjadi cara yang kuat dan sederhana untuk mewujudkan berbagai sumber pendapatan.

Tetapi Anda tidak harus menjadi pengusaha yang berbicara cepat dan berambut berminyak untuk memanfaatkan ide penting ini.

Perekonomian saat ini menyulitkan bahkan pekerja lepas paling mapan untuk tetap bertahan, dan jika basis klien Anda terlalu kecil, Anda dapat menemukan diri Anda dalam masalah besar jika salah satu dari mereka berhenti menelepon.

Menciptakan ceruk eksklusif untuk diri sendiri adalah penting, tetapi sama pentingnya untuk memiliki kumpulan yang cukup besar sehingga Anda dapat dengan mudah menghasilkan bisnis baru.

Mengikuti upaya pemasaran Anda, bahkan jika saat ini Anda tidak dapat melakukan pekerjaan baru, akan memastikan bahwa Anda selalu memiliki prospek yang antre untuk berjaga-jaga jika salah satu klien Anda saat ini gagal.

Juga, jangan takut untuk meminta referensi dari klien Anda saat ini atau sebelumnya. Umumnya, orang senang menyebarkan berita tentang pekerja lepas yang telah melakukan pekerjaan luar biasa.

Dan sebagai bonus, Anda akan memperluas jaringan klien yang serupa dengan klien yang pernah Anda tangani, karena orang cenderung berbicara dengan teman mereka di industri yang sama.

.

Hit play on your imagination