Cara Memilih Font yang Tepat untuk Keterbacaan

Cara Memilih Font yang Tepat untuk Keterbacaan

Ini pertanyaan kuno: Apa font terbaik untuk desain situs web?

Bergantung pada siapa Anda bertanya, Anda mungkin mendapatkan jawaban yang menyertakan jenis huruf tertentu. (Desainer akan bercanda tentang menggunakan Helvetica untuk semuanya, tetapi itu diragukan sebagai praktik terbaik.)

Pertanyaan yang lebih mungkin adalah ini: Apa font yang paling mudah dibaca untuk desain situs web? Dan jawabannya berakar pada prinsip desain inti yang dapat membantu Anda memilih jenis huruf yang indah dan mudah dibaca.

Inilah cara Anda memilih font yang tepat agar mudah dibaca (dengan contoh pilihan font yang bagus untuk inspirasi).

Mulailah dengan Dasar-dasar Tipografi Web

Ada beberapa tipografi yang kita semua tahu dan mungkin dianggap “baik” untuk keterbacaan. Itu termasuk beberapa sans serif sederhana yang memiliki tampilan dan nuansa rata-rata.

Tapi itu lebih dari itu. Tipografi harus dipasangkan dengan konteks dan desain yang tepat.

Sekelompok peneliti untuk Adobe melakukan studi yang melihat berbagai tipografi dan keterbacaan dengan sekelompok lebih dari 350 pengguna dan akhirnya menemukan bahwa pilihan font dan keterbacaan bermuara pada kecepatan membaca.

Mereka melihat font ini (dan beberapa lainnya):

  • Tipografi klasik (Times, Helvetica, Garamond)
  • Tipografi yang dirancang untuk penggunaan komputer (Calibri, Arial)
  • Tipografi yang dirancang khusus untuk keterbacaan (Noto Sans, Montserrat)

Kesimpulannya: Konteks dan audiens sangat penting. Apa artinya bagi kami: Anda harus membuat pilihan font dengan mempertimbangkan pengguna terlebih dahulu.

Lihatlah Ukuran dan Skala

Sekarang setelah Anda memikirkan pengguna, saatnya untuk memikirkan sesuatu yang berhubungan dengan pilihan tipografi Anda (tetapi bukan font itu sendiri): ukuran dan skala tipografi dalam proyek Anda.

Ukuran, jarak, dan skala tipografi keseluruhan memiliki dampak besar pada keterbacaan. Semakin dapat dipindai konten Anda, semakin penting pertimbangan ini. (Ini juga lebih penting bagi pengguna yang lebih muda yang cenderung memiliki rentang perhatian yang sangat pendek.)

Skala tipografi yang kuat memiliki banyak variasi antara elemen teks untuk memisahkannya dan membuat membaca lebih mudah. Dengan beberapa font, ini tidak sulit untuk dicapai. Yang lain bisa menjadi tantangan karena bentuk huruf dan lebar goresan.

Pertimbangkan Memuat dan Kecepatan

Tahukah Anda bahwa faktor yang berkontribusi terhadap keterbacaan adalah seberapa cepat font di situs web dimuat dan dirender dengan benar?

Itu salah satu hal yang tidak Anda sadari salah sampai Anda menemukannya. Anda mengunjungi situs web dan font berkedip atau berkedip dengan satu jenis huruf sebelum memuat yang lain. Momen inkonsistensi ini cukup untuk merusak pengalaman membaca, dan keterbacaan, bagi pengguna.

Artinya, dalam istilah teknis, Anda perlu menggunakan font yang berfungsi dengan baik dan memuat dengan cepat secara online. Jangan mencoba untuk menemukan kembali roda di sini dengan font eksentrik yang bukan dari set umum. Untuk sebagian besar desain situs web, Google Font umumnya merupakan standar. Jangan terjebak dalam mencoba memuat pilihan font khusus jika Anda tidak harus melakukannya.

Jangan Terlalu Mewah

Tinggi x normal, huruf bulat yang tidak terlalu kental, dan lebar goresan biasa mungkin terdengar membosankan, tetapi sangat mudah dibaca. Tetap pada mereka.

Ini benar-benar sederhana.

Perhatikan Kontras dan Latar Belakang

Meskipun warna dan kontras latar belakang bukan bagian dari font, mereka sangat memengaruhi pemilihan jenis huruf. Untuk memastikan kontras dan aksesibilitas, berhati-hatilah dengan panduan W3C untuk menggunakan a rasio kontras minimal 4:5:1 antara teks dan latar belakang.

Ini lebih dari sekadar praktik terbaik untuk aksesibilitas. Ini juga merupakan pedoman yang fantastis untuk aksesibilitas juga.

Cetak (Serius)

Berikut adalah saran yang tidak akan didengar oleh perancang situs web setiap hari. Cetak desainnya. Lihatlah di atas kertas. Apakah mudah dibaca? Masih bisakah Anda membacanya dari jarak yang agak jauh?

Ini bisa menjadi pedoman yang bagus untuk menentukan keterbacaan secara keseluruhan. Jika sulit di atas kertas, kemungkinan akan sulit juga di layar.

Mencetak pilihan dan desain jenis Anda juga dapat memberikan petunjuk keterbacaan lainnya. Apakah jenis hurufnya tajam? Apakah itu menurunkan pada ukuran lain atau dengan kegunaan lain? (Ini adalah faktor untuk daya tanggap.)

Apakah semuanya masih terlihat seperti yang Anda inginkan? Sungguh menakjubkan betapa berbedanya sesuatu dari perspektif baru ini.

Minta Umpan Balik Pengguna

Ini tidak selalu merupakan pilihan tetapi jika Anda bisa, mintalah umpan balik dari pengguna.

Studi Adobe itu menemukan bahwa orang tidak selalu menilai font terbaik, tetapi mereka dapat membantu Anda mengetahui apakah sesuatu bekerja untuk audiens inti Anda. Ini terutama benar jika Anda menggunakan font yang tidak cukup netral dalam desain, seperti skrip, tipografi baru, atau apa pun dengan desain tipe eksperimental.

Idealnya, Anda dapat meminta umpan balik ini sebelum peluncuran situs web, tetapi lebih baik terlambat daripada tidak sama sekali jika Anda mempertanyakan pilihan font. Perlu diingat bahwa pengguna tidak selalu tahu bagaimana memberi tahu Anda apa yang mereka lebih suka lihat dalam hal keterbacaan. Mungkin saja Anda menggunakan jenis huruf yang bagus, tetapi agar dapat dibaca, diperlukan perubahan ukuran atau skala. Tetap terbuka untuk peluang ini (dan perbaikan cepat).

Font Apa yang Terbaik Untuk Keterbacaan?

Semuanya kembali ke pertanyaan awal: Apa font terbaik untuk keterbacaan?

Meskipun kami tidak akan memilih jenis huruf tertentu, Anda dapat mulai dengan tiga aturan berikut:

  • Pilih yang umum atau Google Font.
  • Pilih font yang sederhana (serif atau sans serif) dan memiliki bobot guratan dan tinggi x yang teratur.
  • Pilih font yang sesuai untuk demografi audiens Anda (audiens yang lebih muda lebih suka sans serif, sementara audiens yang lebih tua mungkin lebih suka serif untuk nuansa yang lebih tradisional).

Kesimpulan

Tidak ada font yang benar atau salah dalam hal keterbacaan. Ini semua tentang aplikasi dan penggunaan. Saat memilih font situs web, pikirkan tentang konten, konteks, dan audiens target untuk menemukan sesuatu yang berfungsi dengan baik.

Dan jangan lupa untuk mengujinya. Tanyakan kepada pengguna apa pendapat mereka. Lihat analitik atau gunakan alat pemetaan panas untuk melihat apakah desain – dan pilihan font – mengarahkan pengguna melalui desain situs web seperti yang Anda inginkan.

Hit play on your imagination