Hal-Hal Kecil Yang Menghambat Pengalaman Pengguna

Mengutip lagu ikonik (dan favorit pribadi) dari tahun 1990-an: itu adalah hal-hal kecil yang membunuh. Dalam hal ini, kita berbicara tentang pengalaman pengguna (UX) situs web.

Terkadang elemen-elemen ini bisa menjadi renungan. Atau diberlakukan untuk tujuan pemasaran atau analitis. Tetapi mereka akan membuat pengguna gila dan menjauh dari situs web Anda.

Overdramatis? Mungkin. Tapi itu kenyataan pahit. Terlepas dari seberapa brilian desain dan konten Anda, UX yang buruk tetap melekat pada pengguna. Dan kecuali mereka memiliki alasan kuat untuk kembali, mereka mungkin tidak akan melakukannya. Anda tidak bisa menyalahkan mereka. Siapa yang butuh repot?

Mari luangkan waktu sejenak untuk menguraikan beberapa praktik yang mengganggu ini. Sayangnya, mereka lazim di seluruh web. Tapi itu tidak berarti kita harus mengambil bagian di dalamnya.

Modal Windows Yang Mengubah Posisi Gulir Anda

Modal ada di mana-mana. Sepertinya semua orang berlomba-lomba untuk mendapatkan perhatian kita dengan meletakkan jendela pop-up di wajah kita.

Praktik ini telah menjadi hal yang biasa sehingga mudah untuk diabaikan. Pengguna cukup mengklik dan melepaskan diri dari gangguan. Tidak ada salahnya dilakukan.

Tetapi ada satu implementasi yang lebih sulit dibenarkan. Dan itu bahkan mungkin tidak disengaja.

Bayangkan mengunjungi halaman dan mulai menggulir ke bawah. Semuanya berjalan dengan baik hingga jendela modal muncul – dan menyetel ulang posisi gulir Anda ke bagian atas layar.

Ini menempatkan pengguna kembali ke tempat mereka memulai. Dan tidak semua orang memiliki kesabaran untuk memulai kembali perjalanan mereka.

Apakah efek ini karena buggy JavaScript atau karena desain, itu tidak ideal untuk UX. Terlepas dari itu, ada baiknya menguji fitur modal untuk memastikan bahwa mereka seinvasif mungkin.

Mengubah posisi scroll pengguna mengharuskan mereka untuk memulai dari awal.

Membutuhkan Klik Ekstra Untuk Melihat Konten Penuh

Untuk situs web berorientasi berita, merupakan praktik standar untuk menampilkan indeks artikel. Seorang pengguna dapat menemukan item yang menarik dan klik untuk mengaksesnya. Sistem manajemen konten (CMS) seperti WordPress membuat ini mudah diterapkan.

Dan itu biasanya akhir dari proses. Pengguna dapat melihat konten yang dipilih dan memutuskan konten berikutnya. Kecuali itu tidak berfungsi seperti itu di setiap situs.

Beberapa situs web telah menambahkan langkah ekstra. Anda hanya akan mendapatkan sebagian tampilan konten – mungkin satu atau dua paragraf. Di beberapa titik di sepanjang jalan, Anda akan diminta untuk mengklik tombol untuk membuka sisa artikel.

Jika konten berada di belakang paywall dan memerlukan login, itu langkah yang bisa dimengerti. Tetapi sebaliknya, itu mencegah pengguna mengakses item yang ingin mereka lihat.

Apa pun manfaat dari strategi ini, pengguna yang senang tidak ada di antara mereka. Pengguna tidak perlu mengklik dua kali untuk melihat konten.

Memaksa pengguna untuk mengklik tombol "baca lebih lanjut" di dalam konten bisa membuat frustasi.

Fitur pihak ketiga yang Memuat Laman Lambat

Situs web modern mampu memuat konten dan fungsionalitas dari sumber pihak ketiga. Menghubungkan ke API media sosial, misalnya, adalah praktik yang tersebar luas. Hal yang sama berlaku untuk analitik, font yang dihosting dari jarak jauh, dan berbagai penyedia perangkat lunak sebagai layanan (SaSS).

Namun, fitur-fitur ini bisa bermasalah. Pertama, ada potensi masalah privasi. Pengguna menjadi lebih sadar akan apa yang mereka bagikan dan dengan siapa mereka berbagi. Beberapa mungkin dimatikan oleh gagasan mengizinkan Facebook, dll. untuk melacak pergerakan mereka.

Waktu muat halaman juga menjadi perhatian. Bahkan jika host web Anda berkinerja baik, halaman masih dapat dirayapi dengan lambat oleh pihak ketiga ini. Mereka dapat mencegah pengguna menavigasi situs web Anda.

Untungnya ada cara untuk mengatasi masalah ini. Font dapat disimpan secara lokal. Dan beberapa plugin meng-cache umpan media sosial untuk memuat lebih cepat. Aplikasi analitik yang dihosting secara lokal juga tersedia.

Menerapkan fitur dari pihak ketiga baik-baik saja. Tapi itu harus dilakukan dengan cara yang meminimalkan ketidaknyamanan bagi pengguna.

Konten pihak ketiga dan permintaan API dapat memperlambat waktu muat halaman.

Multimedia Yang Bergulir Dengan Pengguna

Presentasi video sering ditempatkan di bagian atas halaman. Ini memudahkan pengguna untuk menemukan dan menonton. Tetapi jika mereka menggulir melewati video, apa yang dikatakan tentang niat mereka?

Terlalu sering, video ini dikonfigurasi untuk bepergian bersama pengguna. Saat pengguna menggulir, video menyusut dan terlipat ke sudut. Dalam beberapa kasus, itu sepenuhnya mengabaikan niat pengguna dan diatur untuk diputar secara otomatis.

Ini sangat membuat frustrasi bagi mereka yang berharap untuk membaca konten terkait. Memiliki gambar bergerak di bidang pandang, meskipun berada di samping, dapat mengganggu.

Dan pengguna seluler berada dalam kondisi yang lebih buruk. Video yang tidak diinginkan mengambil real estat layar yang berharga. Ini membuatnya lebih sulit untuk fokus dan membaca.

Video "lengket" yang bergulir dengan pengguna mungkin mengganggu.

Apakah Situs Web Anda Membuat Pengguna Frustrasi?

Dalam hal UX yang buruk, item di atas hanya menggores permukaan. Tapi itu adalah contoh utama dari fitur yang bermaksud baik yang salah.

Seringkali ada alasan yang sah untuk menerapkannya. Dan fitur sesekali mungkin menjadi lebih menjengkelkan daripada yang Anda sadari. Tetap saja, ada baiknya menimbang manfaat dan kerugiannya.

Apa pun yang menghalangi kemampuan pengguna untuk mengakses konten Anda adalah risiko. Dorong mereka terlalu jauh dan Anda mungkin akan kehilangan konversi. Dan siapa yang mampu membelinya?

Melakukan pengujian UX adalah cara yang bagus untuk menangkap gangguan ini sebelum merugikan Anda. Tapi itu belum tentu dalam setiap anggaran.

Dalam hal ini, perhatikan lebih dekat cara kerja situs web Anda. Jika Anda menemukan item yang tidak ramah pengguna, lakukan tindakan untuk memperbaikinya. Ini mungkin perbedaan antara pelanggan setia dan pelanggan yang lolos.

Halaman ini mungkin berisi tautan afiliasi. Tanpa biaya tambahan untuk Anda, kami dapat memperoleh komisi dari setiap pembelian melalui tautan di situs kami. Anda dapat membaca Kebijakan Pengungkapan kami kapan saja.

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Scroll to Top