Konsep Desain Web Yang Mendahului Zamannya

Konsep Desain Web Yang Mendahului Zamannya

Sulit untuk dipahami, web telah menjadi bagian dari dunia kita sejak CERN ditempatkan ke dalam domain publik pada tahun 1993. Dan jika Anda membuat atau menjelajahi situs web selama era itu, Anda mungkin tidak membayangkan seberapa banyak desain dan fungsionalitas akan berkembang beberapa dekade kemudian.

Menggunakan media baru dan eksperimental ini, desainer web berulang kali berinovasi dan mendorong batasan. Ada risiko yang terlibat – tetapi itu juga yang membuat semuanya menyenangkan. Sepertinya semua orang ingin berperan dalam membantu web mencapai potensinya.

Pada kenyataannya, sebagian besar eksperimen tidak berhasil. Beberapa tersendat secepat diluncurkan. Paling tidak, mereka dapat dianggap sebagai pengalaman belajar yang baik untuk industri muda.

Namun ada beberapa tren, alat, dan teknik yang merupakan terobosan – meskipun butuh waktu bertahun-tahun untuk melihatnya seperti itu. Melihat web melalui lensa hari ini, Anda mungkin mengatakan bahwa itu adalah pendahulu dari apa yang akan datang. Tanpa mereka, kami mungkin tidak memiliki beberapa fitur apik yang sekarang kami terima begitu saja.

Dengan itu, mari kita lihat beberapa konsep desain web yang lebih dulu.

Bingkai HTML

Berikut adalah cara W3C menjelaskan Bingkai HTML:

Bingkai HTML memungkinkan penulis menyajikan dokumen dalam beberapa tampilan, yang mungkin merupakan jendela atau subjendela independen. Beberapa tampilan menawarkan desainer cara agar informasi tertentu tetap terlihat, sementara tampilan lainnya digulir atau diganti.

Dalam praktiknya, bingkai memungkinkan untuk menampilkan banyak dokumen HTML secara bersamaan. Seperti yang Anda duga, ini menyebabkan beberapa implementasi unik. Beberapa akhirnya menjadi lebih berguna di dunia nyata daripada yang lain.

Navigasi adalah salah satu penggunaan yang lebih populer. Misalnya, desainer dapat membuat UI navigasi vertikal di dalam bingkai yang terletak di sisi layar. Mengklik item navigasi akan memuat konten ke bingkai yang lebih besar di tengah.

Tajuk juga cocok secara alami untuk bingkai. Elemen dapat tetap di tempatnya saat pengguna menggulir melalui area konten utama.

Secara keseluruhan, ini adalah upaya untuk membuat situs web sedikit lebih ramah pengguna. Ada juga potensi peningkatan kinerja, karena penggunaan yang cerdas dapat mengakibatkan gambar hanya dimuat sekali per sesi dalam bingkai statis, bukan setiap tampilan halaman. Ini adalah masalah besar pada hari-hari sebelum caching menjadi hal biasa.

Menengok ke belakang, bingkai menawarkan cara awal untuk membuat elemen “lengket” yang tetap berada di posisi tetap saat menggulir. Dan meskipun spesifikasi HTML lama sudah tidak digunakan lagi, sekarang kita dapat menggunakan CSS untuk membuat fitur ini.

Animasi Flash

Flash harus menjadi salah satu teknologi web awal yang paling memecah belah. Di satu sisi, ini memungkinkan desainer membuat beberapa konten berbasis multimedia yang luar biasa. Tapi itu juga punya banyak kekurangan.

Ketika seluruh situs web dibangun dengan Flash, mereka sering mengalami masalah aksesibilitas. Selain itu, waktu muat yang lama biasa terjadi pada pengguna dengan koneksi internet yang lambat. Dan itu juga diketahui merusak satu atau dua browser web.

Kompatibilitas seluler juga merupakan poin penting. Perangkat iOS awal tidak mendukung Flash, yang tampaknya menyegel nasib format untuk selamanya. Adobe akhirnya berhenti mendukungnya pada akhir tahun 2020 – lama setelah masa kejayaannya berakhir.

Selain masalah, Flash memang menunjukkan selera pengguna untuk animasi dan multimedia interaktif. Itu memungkinkan elemen-elemen ini menjadi arus utama – bahkan jika teknologi itu sendiri belum cukup.

Segala sesuatu mulai dari animasi CSS hingga alat berbasis browser berutang budi pada Flash. Itu menunjukkan seperti apa web di masa depan. Pada waktunya hal ini mengarah pada cara yang lebih baik untuk mengimplementasikan multimedia dan melakukannya melalui standar terbuka.

JavaScript Java & Vanila

Sementara kedua bahasa ini tidak berhubungan langsung, mereka digabungkan untuk menghadirkan tingkat fungsionalitas baru ke situs web awal. Dan keduanya masih ada, meski yang pertama telah menjangkau jauh melampaui web.

Jawa dulu dirancang untuk bekerja di beberapa perangkat. Dan sebelum database dan sistem manajemen konten (CMS) menjadi komponen umum situs web, bahasa menyediakan cara untuk menambahkan fungsi seperti aplikasi ke halaman.

Misalnya, pikirkan skor olahraga langsung atau berita utama. Applet Java dapat disematkan untuk memungkinkan jenis informasi ini diperbarui secara otomatis sesuai kebutuhan. Itu dilakukan secara independen dari halaman, artinya Anda tidak perlu menekan tombol segarkan di browser Anda untuk melihat versi terbaru.

Ini membuka jalan bagi teknologi seperti AJAX, yang dapat melakukan tugas serupa tanpa beban kinerja. Berbicara tentang kinerja, Java sangat lambat untuk memuat kembali pada masa itu. Bahkan relatif kecil applet dapat membuat hard drive sistem Anda bekerja tanpa henti.

Adapun vanilla JavaScript, pertama kali muncul pada tahun 1995. Ini melayani tugas-tugas dasar seperti validasi formulir dan menampilkan peringatan. Tapi itu juga bisa digunakan untuk membuat apa yang ternyata menjadi salah satu efek hover pertama.

Melayang di atas gambar, misalnya, memungkinkan seorang desainer untuk mengganti yang asli dengan yang lain. Ini biasanya digunakan dalam UI navigasi berbasis gambar. Editor Dreamweaver WYSIWYG yang populer hadir dengan skrip untuk tujuan ini.

Ini berfungsi sebagai petunjuk masa depan. Akhirnya, CSS3 akan menawarkan efek visual yang serupa. Dan ledakan framework JavaScript dari jQuery hingga React akan menjadi bahan pokok pengembangan web.

Dan vanilla JavaScript belum pergi kemana-mana. Lebih kuat dari sebelumnya, beberapa pengembang telah memilihnya daripada kerangka kerja khusus.

Masing-masing bahasa ini memberi pengguna gambaran tentang seperti apa web dinamis itu.

Siaran Pers Mengumumkan JavaScript 1.0 - Courtesy of the Web Design Museum

JavaScript 1.0 adalah a proyek bersama antara Netscape dan Sun Microsystems

Benih Web Modern

Web dimulai sebagai media statis. Namun beberapa tahun setelah keberadaan utamanya, perancang web bertujuan untuk menyediakan lebih banyak fungsi dan pengalaman pengguna yang lebih baik. Mereka akan menjadi faktor penting dalam pertumbuhannya.

Adopsi standar HTML, bersama dengan munculnya CSS dan JavaScript, datang tepat pada waktu yang tepat. Dan bahasa tingkat lanjut seperti Java membantu menjembatani kesenjangan penting sebelum data dinamis dapat dijangkau semua orang.

Sementara implementasi awal itu belum sempurna, mereka menanam benih untuk apa yang akan terjadi selanjutnya. Keunikan dan kelemahan mereka memberikan pelajaran berharga bagi para pengembang yang membangun alat generasi berikutnya. Teknologi menjadi lebih halus dan menghasilkan perpaduan bentuk dan fungsi yang hampir mulus.

Jadi, lain kali Anda menggunakan aplikasi web modern, mungkin luangkan waktu sejenak untuk mengingat bagaimana kita sampai di sini. Ini merupakan perjalanan yang panjang, tetapi yang ternyata indah.

Tangkapan layar bersejarah adalah hak milik Museum Desain Web. Pastikan juga untuk membaca wawancara kami dengan pendiri Petr Kovář!

Hit play on your imagination