Mengapa Desainer Pemarah Tidak Dijual di Mesin Hype AI

Ini seperti jarum jam. Ketika sebuah teknologi baru muncul, Anda dapat mengandalkan beberapa hal: beberapa akan menyebutnya sebagai pencapaian terbesar masyarakat, sementara penentang akan meratapi keberadaannya. Kecerdasan buatan (AI) hanya melanjutkan tren.

Seperti biasa, kenyataannya lebih bernuansa. Untuk setiap potensi hal baik yang datang dari teknologi, tampaknya ada banyak kekurangannya. Dan menemukan keahlian yang seimbang pada subjek telah menjadi sebuah tantangan.

Saya pribadi di pagar. Dari apa yang saya lihat sejauh ini, AI dapat melakukan beberapa hal yang sangat berguna. Dan menurut saya ini bisa sangat membantu desainer web.

Namun beberapa aspek memberi saya perhatian besar. Sebagian karena saya merasa pernah menonton film ini sebelumnya. Sebuah inovasi yang diprediksi akan mengubah dunia. Hanya itu belum tentu mimpi utopis yang dijual beberapa orang (lihat Zuckerberg, Musk, dkk.).

Dengan itu, mungkin kita harus mengambil hype tentang AI dengan sebutir garam. Dan, untuk mengikuti itu chatbot Bing yang lancangtambahkan sedikit kekesalan.

AI Memecahkan Masalah dan Membuat Masalah Baru

Tidak mengherankan bahwa beberapa pendukung AI terbesar adalah mereka yang paling diuntungkan. Dan sulit untuk menyalahkan mereka. Tugas seorang wiraniaga adalah menonjolkan hal-hal positif – bukan memikirkan hal-hal negatif.

Dan alat-alat seperti ChatGPT memiliki beberapa aspek positif. Mereka mampu meningkatkan efisiensi dan merobohkan hambatan teknis. Ini menguntungkan semua orang mulai dari penulis, dan peneliti medis, hingga mekanik mobil.

Lebih baik lagi, alat ini tidak harus melakukan segalanya untuk kita. Sesuatu sekecil dorongan lembut ke arah yang benar dapat menghemat waktu kita yang berharga.

Menggunakan desain web sebagai contoh, beberapa jiwa pemberani (dan saya) telah menggunakan ChatGPT untuk menghasilkan plugin WordPress. Tapi itu juga bisa membantu menulis CSS atau JavaScript. Anda bahkan dapat menggunakannya untuk membantu menjelaskan konsep yang rumit kepada klien. Bayangkan beban yang bisa diangkat dari pundak kita.

Di sisi lain dari koin, beberapa potensi negatif juga bisa ikut berperan:

Konten Tidak Akurat dan Bias Bawaan

Alat AI dibuat oleh manusia. Oleh karena itu, mereka tidak sempurna. Mereka juga tunduk pada perasaan, bias, dan motivasi yang melekat pada pencipta mereka.

Dalam praktiknya, setiap alat hanya sebaik orang yang membuatnya. Kualitas konten yang mereka masukkan ke dalam aplikasi membuat semua perbedaan.

Jadi, apa kerugiannya? Salah satu contoh tampaknya menunjukkan kemungkinan: algoritme perusahaan media sosial.

Bayangkan jaringan media sosial yang memiringkan algoritmenya untuk menampilkan informasi yang menghasut atau tidak akurat. Itulah yang paling sering dilihat pengguna di linimasa mereka.

Demikian pula, tidak ada jaminan bahwa alat AI akan memberikan jawaban yang benar. Dan meskipun pembuatnya memiliki reputasi baik, mungkin masih ada informasi bias yang dikembalikan.

Perusahaan besar dapat menggunakan kesempatan untuk membagikan sudut pandang mereka, selain fakta. Atau mungkin secara tidak sengaja diberi konten yang melanggengkan stereotip.

Jadi, AI tidak kebal terhadap falibilitas manusia.

Kecerdasan buatan hanya sebaik penciptanya.

Manusia Mungkin Terlalu Percaya pada AI

Jika aplikasi AI menghasilkan respons yang tidak akurat, tidak ada jaminan bahwa pengguna akan mengetahuinya. Seperti banyak dari apa yang ditulis di internet, beberapa mungkin hanya percaya apa yang mereka baca.

Dan ini tidak hanya memengaruhi konten berbasis fakta seperti berita atau informasi medis. Itu juga bisa menemukan jalannya ke dalam kode yang dihasilkan alat ini.

Ambil plugin WordPress buatan AI, misalnya. Anda mungkin menguji hasilnya dan menemukan bahwa itu memang berhasil. Itu luar biasa! Tapi bagaimana Anda tahu bahwa praktik terbaik diikuti?

Kode tersebut dapat berisi lubang keamanan yang menganga. Lebih buruk lagi, itu mungkin menyembunyikan sesuatu yang berbahaya. Setelah digunakan, plugin yang dihasilkan ini dapat menyebabkan banyak masalah.

Tentu, pembuat kode manusia mungkin melakukan hal yang sama. Tapi itulah intinya. Kualitas dan akurasi tidak terjamin dalam kedua kasus tersebut.

Informasi yang dikembalikan oleh alat AI tidak dapat dijamin akurat.

Karya Kreatif Bisa Digunakan Tanpa Izin

Belum lama ini kami melihat gelombang ancaman hukum dari layanan fotografi stok. Ketika (diduga) versi gambar berhak cipta yang tidak berlisensi ditemukan, penyedia tersebut menjatuhkan hukuman berat pada pemilik situs web yang melanggar.

AI sudah memberi banyak pekerjaan kepada pengacara yang sama. Getty Images, misalnya, mengajukan gugatan terhadap alat yang menghasilkan karya seni.

Sekilas, ini mungkin tampak seperti pertarungan antar perusahaan. Tetapi dampaknya juga bisa mengalir ke pengguna akhir. Wajar jika Anda bertanya-tanya tentang risiko menggunakan gambar buatan AI di situs web Anda. Apakah itu akan membuat Anda terbuka terhadap ancaman hukum?

Kode juga merupakan jebakan potensial. Mungkin bahan sumber terbuka boleh digunakan. Tetapi bagaimana jika alat mengindeks cuplikan dari repositori pribadi? Dan bagaimana pengguna akhir dapat membedakannya?

Tanpa adanya proses yang memungkinkan kreator untuk ikut serta dalam memberi makan alat AI, kami tidak akan pernah tahu dari mana konten berasal. Itu risiko.

Generator seni AI Difusi Stabil adalah subjek kontroversi.

Selalu Ada Lebih Dari Yang Terlihat

Mereka yang menggembar-gemborkan potensi AI yang mengubah permainan tidak selalu salah. Ada banyak alasan untuk meyakini bahwa teknologi ini dapat mengubah seluruh industri – jika bukan dunia.

Tapi rasa skeptis dalam diri saya terasa seperti kita hanya mendapatkan sebagian cerita. Bagaimanapun, alat apa pun yang bisa digunakan untuk berbuat baik juga bisa digunakan untuk merugikan. Dan penghakiman terakhir benar-benar ada di mata yang melihatnya.

Intinya adalah individu, organisasi, dan pemerintah akan menggunakan AI dengan cara yang menguntungkan mereka. Minat mereka tidak selalu sejalan dengan minat orang lain. Kita harus cukup pintar untuk mengukur motif mereka dan menentukan apakah mereka dapat diterima.

Itu patut diingat karena kita dibanjiri dengan proklamasi besar tentang teknologi yang baru lahir ini.

Halaman ini mungkin berisi tautan afiliasi. Tanpa biaya tambahan untuk Anda, kami dapat memperoleh komisi dari setiap pembelian melalui tautan di situs kami. Anda dapat membaca Kebijakan Pengungkapan kami kapan saja.

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Shopping Cart
Select your currency
Scroll to Top