Mengapa Referensi Klien Desain Web Bukan Slam Dunk

Referensi adalah unsur penting dari bisnis desain web yang sukses. Mereka memungkinkan Anda melewati biaya pemasaran tradisional. Plus, ada perasaan yang luar biasa ketika klien yang sudah ada merekomendasikan Anda. Itu sangat berarti.

Namun, tidak semuanya sinar matahari. Hanya karena calon klien datang kepada Anda melalui rujukan tidak berarti mereka sangat cocok. Meski begitu, Anda mungkin merasa berkewajiban untuk bekerja dengan mereka. Di situlah letak masalahnya.

Mungkin saya terlalu memikirkan hal-hal ini. Tapi sepertinya ada keseimbangan yang rapuh di sini. Apakah Anda memesan klien baru hanya karena merasa berkewajiban? Apa etikanya? Bagaimana keputusan Anda akan memengaruhi hubungan dengan klien Anda saat ini? Haruskah aku bersembunyi di balik selimut sampai semua ini reda?

Ya, ada banyak pertanyaan yang perlu dijawab.

Tidak Semua Referensi Ditakdirkan untuk Berhasil

Pertama-tama, setiap rujukan harus dihargai. Dan saya benar-benar merasa bersyukur ketika klien meluangkan waktu untuk melakukan ini.

Tetapi rujukan desain web sedikit berbeda dari industri lain. Misalnya, tidak sama dengan mengirim seseorang ke restoran atau agen real estat favorit Anda.

Bisnis-bisnis itu sangat mudah. Restoran dengan senang hati akan menyajikan hidangan favorit Anda. Agen real estat dapat menunjukkan kepada Anda rumah yang sesuai dengan anggaran Anda. Dalam kedua kasus, mereka menyediakan layanan langsung. Kemudian mereka keluar dari hidup Anda sampai Anda membutuhkannya lagi.

Desain web itu unik. Keduanya sangat terspesialisasi dan seringkali memerlukan hubungan jangka panjang. Jadi, ini bukan hanya soal melakukan penjualan dan bersenang-senang.

Kebutuhan Proyek vs. Spesialisasi dan Preferensi Anda

Terkadang, rujukan cocok berdasarkan kode. Jika Anda berspesialisasi dalam Drupal dan calon klien membutuhkan WordPress, tulisannya cukup banyak di dinding. Cukup mudah.

Namun, tidak selalu sesederhana itu. Misalnya, saya memiliki beberapa bisnis yang merujuk saya yang membutuhkan seseorang untuk mengambil alih pemeliharaan situs web mereka yang sudah ada. Selain itu, ada kasus di mana situs web belum selesai. Klien membutuhkan seseorang untuk turun tangan dan mengikat ujung yang longgar.

Ini bertentangan dengan salah satu kebijakan inti saya. Saya menghindari pemeliharaan situs web yang dibuat oleh orang lain. Ada pengecualian sesekali. Tapi saya lebih suka membangun sesuatu dari bawah ke atas. Ini hanya situasi yang lebih nyaman. Saya merasa lebih percaya diri dengan kemampuan saya untuk memberikan pelayanan yang baik.

Mungkin itu adalah hati nurani yang bersalah. Tetapi fakta bahwa ini adalah referensi memperumit keputusan saya. Gagasan mengecewakan klien yang sudah ada adalah hal yang sangat kuat. Apakah itu pandangan yang realistis adalah topik lain sama sekali.

Masalah Hubungan

Spesialisasi Anda mungkin berbeda dari kebutuhan klien. Dan hubungan potensial Anda mungkin juga tidak begitu menjanjikan. Ini perlu dipertimbangkan dengan hati-hati sebelum mendaftar untuk suatu proyek.

Sekali lagi, rujukan dapat mengaburkan visi Anda. Dimungkinkan untuk memberi seseorang keuntungan dari keraguan. Anda dapat melakukannya bahkan ketika semua tanda memberi tahu Anda sebaliknya.

Saya telah menemukan diri saya dalam situasi ini. Mengabaikan bendera merah, saya memesan proyek. Dan saya segera menyesal melakukannya.

Namun saya juga memiliki referensi yang berhasil dengan luar biasa. Pelajaran? Meneliti rujukan sama seperti yang Anda lakukan pada calon klien lainnya.

Tidak setiap referensi akan cocok untuk bisnis Anda

Jadi, Apa Kewajibannya?

Rujukan harus menjalani pengawasan yang sama. Tetapi ada juga kasus untuk memberikan perlakuan istimewa. Orang-orang ini sudah “berada di klub”, begitulah.

Itu tidak berarti bahwa Anda harus bekerja dengan mereka. Tapi itu memaksa kita untuk mendengarkan apa yang mereka katakan. Lagi pula, tidak ada salahnya mengatakan “tidak, terima kasih” jika tidak cocok.

Tetapi bagaimana jika Anda tidak memesan proyek baru? Mungkin lebih sopan mengatakannya. Dengan cara ini, Anda tidak akan membuang waktu siapa pun.

Terlepas dari itu, menurut saya ada kewajiban untuk berterima kasih kepada klien Anda yang sudah ada. Tidak perlu sesuatu yang rumit – cukup ucapan terima kasih yang sederhana saja sudah cukup.

Dan apa dampak potensial menolak rujukan pada hubungan klien Anda? Itu bisa rumit. Begitu banyak tergantung pada kepribadian yang terlibat. Tapi kejujuran adalah kebijakan terbaik. Jika semuanya tidak berhasil, tidak apa-apa untuk membagikan hasilnya jika diminta.

Anda tidak berkewajiban untuk bekerja dengan seseorang yang dirujuk kepada Anda

Hargai Referensi Sambil Memahami Realitas

Referensi klien untuk bisnis desain web Anda bisa menjadi berkah. Ini berpotensi meningkatkan pendapatan dan membantu Anda mendapatkan pengalaman berharga.

Tapi tidak ada jaminan. Hanya karena Anda telah terhubung dengan calon klien bukan berarti Anda harus bekerja dengan mereka. Proses pemeriksaan harus sama untuk semua orang.

Ini semua tentang menentukan apakah peluang itu tepat. Jika demikian, bisnis Anda akan berada dalam posisi yang lebih baik untuk itu. Tapi jangan khawatir jika semuanya tidak berhasil.

Paling tidak, salah satu klien Anda cukup senang dengan pekerjaan Anda untuk menyebarkan berita. Dan itu selalu merupakan perkembangan positif.

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Scroll to Top