Menjaga Hambatan Tetap Rendah untuk Klien yang Memperbarui Situs Web Mereka

Kemampuan klien untuk memperbarui situs web mereka telah menjadi persyaratan umum proyek. Berkat sistem manajemen konten (CMS) seperti WordPress, fungsi ini sekarang mudah dijangkau. Dalam bentuknya yang paling dasar, pengguna hanya memerlukan akun dan browser web untuk memulai.

Namun, meskipun teknologinya ada, pengalaman yang disederhanakan untuk klien tidak dijamin. Bergantung pada jenis konten apa yang perlu ditambahkan atau diedit, prosesnya bisa menjadi terlalu rumit. Hasilnya bisa berupa apa saja mulai dari tata letak yang rusak hingga panggilan putus asa (atau email) yang meminta bantuan.

Oleh karena itu, desainer web harus mempertimbangkan dengan cermat bagaimana kami mengimplementasikan fitur tertentu. Membangun UI yang dapat dikelola oleh pengembang berpengalaman adalah satu hal. Membuat sesuatu yang mudah untuk dikerjakan oleh non-coder adalah hal lain.

Jawabannya adalah membuat segala sesuatunya sesederhana dan seintuitif mungkin. Berikut adalah beberapa hal yang perlu diingat saat menyiapkan klien Anda untuk keberhasilan pengelolaan konten.

Pertimbangkan Apa yang Bisa Salah

Sedikit perencanaan sekarang dapat menyelamatkan banyak rasa sakit di masa depan. Terutama jika menyangkut bagian situs web yang akan dikelola oleh klien Anda.

Banyak hal yang dapat berubah antara waktu peluncuran situs web dan saat klien perlu melakukan perubahan. Kebutuhan mungkin telah berkembang. Dan klien mungkin tidak menyadari keterbatasan dari apa yang telah Anda bangun.

Itulah mengapa penting untuk berpikir ke depan. Anda tidak hanya harus mempertimbangkan penggunaan fitur yang diharapkan, tetapi juga bagaimana fitur tersebut akan bereaction terhadap hal yang tidak terduga.

Pikirkan area yang terdiri dari teks. Apa yang terjadi jika klien Anda memutuskan untuk menambahkan gambar ke dalam campuran? Bagaimana hal itu akan memengaruhi integritas tata letak? Apakah ini akan terus berfungsi di perangkat seluler dan desktop?

Meskipun Anda mungkin tidak dapat mempersiapkan setiap skenario, Anda dapat membangun banyak ketahanan ke dalam desain situs. Ini akan membuat semuanya terlihat bagus – bahkan ketika klien nakal dengan konten. Selain itu, klien Anda tidak perlu menghadapi trauma yang terkait dengan situs web yang rusak.

Membangun ketahanan ke dalam situs web membantu menghindari kerusakan.

Jangan Asumsikan Klien Cerdas Teknologi

Dalam situasi di mana Anda menerapkan UI, sederhana selalu lebih baik. Dan sangat penting untuk mengingat audiens yang Anda tuju.

Terkadang, sulit untuk menempatkan diri pada posisi pengguna. Tidak semua orang hidup dan bernafas dengan kode atau alat berteknologi tinggi. Jadi, jangan membuat asumsi tentang seberapa paham teknologi orang yang menggunakan kreasi Anda. Jika ada, mulailah dari titik nol.

Bahasa adalah contoh utama. Gunakan terminologi yang dapat dipahami oleh siapa saja. Hindari kata kunci dan penjelasan yang rumit. Sebaliknya, pilih konten yang pendek, ringkas, dan mudah dibaca.

Indikator visual juga dapat membantu. Penggunaan ikon, animasi, dan video tutorial cepat menjadikan pengalaman orientasi yang lebih intuitif. Dan mereka juga dapat berfungsi sebagai referensi berguna jika klien tidak yakin bagaimana melakukan tugas.

Dengan mendesain UI sesederhana mungkin, Anda akan memberdayakan klien sambil menyimpan sendiri permintaan dukungan di masa mendatang.

Penggunaan ikon dan alat bantu visual dapat membantu memandu pengguna.

Keluarkan Proses Kompleks dari Tangan Pengguna

Semakin banyak tugas yang kami minta untuk diselesaikan oleh pengguna, semakin banyak peluang untuk membuat kesalahan. Aturan praktis ini berlaku di bagian belakang seperti halnya di bagian depan.

Misalnya, pertimbangkan fitur yang memungkinkan klien menukar gambar. Mungkin gambar itu perlu dipangkas ke ukuran tertentu agar tata letaknya tetap utuh. Atau mungkin perlu dalam format tertentu untuk mempertahankan latar belakang yang transparan.

Tidak apa-apa – selama klien mahir menggunakan editor foto seperti Photoshop. Dan mereka juga harus ingat untuk memangkas dan menyimpan gambar agar sesuai dengan persyaratan situs web.

Namun, selalu ada kemungkinan mereka akan melupakan satu atau beberapa langkah ini. Mungkin juga anggota tim baru tidak mengetahui proses yang telah Anda lakukan. Ini dapat menghasilkan hasil yang tidak diinginkan.

Jenis skenario ini dapat dihindari dengan menggunakan bantuan beberapa alat. Dalam kasus WordPress, perangkat lunak ini mampu memotong gambar yang diunggah secara otomatis ke a ukuran yang telah ditentukan. Dan menggunakan plugin seperti Advanced Custom Fields memungkinkan kita membatasi jenis file apa yang diunggah ke fitur tertentu.

Dengan mengotomatiskan proses ini, kami menghilangkan banyak lapisan kerumitan. Dengan demikian, klien kami tidak perlu mengingat langkah-langkah ini. Sebaliknya, mereka diurus di latar belakang. Dan jika klien melakukan kesalahan, kami dapat membuat failsafe untuk memeriksa dan mengingatkan mereka tentang apa yang perlu dilakukan.

Bangun fitur yang membutuhkan lebih sedikit langkah.

Jika Tugas Terlalu Rumit, Beri Tahu Klien Anda

Terlepas dari upaya terbaik kami, beberapa tugas mungkin memerlukan pengetahuan teknis tingkat tinggi. Ini mungkin fitur desain yang rumit yang diminta oleh klien Anda atau sedikit kode khusus yang mendukung fungsionalitas penting.

Ini memperkenalkan beberapa risiko tambahan dalam hal pemeliharaan. Seperti yang kami catat di atas, proses multilangkah menyisakan lebih banyak ruang untuk kesalahan pengguna. Dan apa pun yang ditinggalkan di tempat terbuka adalah permainan yang adil untuk kerusakan.

Daripada meninggalkan lubang menganga dalam upaya pemeriksaan klien Anda, diskusikan situasinya dengan klien Anda. Jelaskan risiko yang terlibat dan tawarkan cara untuk menghindari masalah. Dan jika suatu fitur terlalu sulit, mungkin lebih baik diserahkan pada tangan Anda yang cakap.

Terlepas dari bagaimana Anda mengelola tugas, melakukan dialog terbuka adalah tempat terbaik untuk memulai. Ketika klien memahami batasannya, mereka lebih mungkin membantu Anda mendapatkan solusi terbaik.

Diskusikan tugas yang berpotensi sulit dengan klien Anda dan buat rencana.

Tunjukkan Sisi Terbaik Teknologi kepada Klien

Ada banyak alasan mengapa klien ingin mengelola pembaruan situs web mereka. Dan desainer web memiliki berbagai cara untuk menyediakan fungsionalitas yang dibutuhkan. Tapi, seperti yang mereka katakan, iblis ada dalam detailnya.

Tantangannya adalah membuat proses dapat diakses oleh semua pengguna dengan keterampilan dasar. Itu berarti membangun fitur intuitif yang dapat menahan penggunaan yang tidak terduga. Pengguna juga dapat memperoleh manfaat besar dari mengotomatiskan tugas-tugas rumit jika memungkinkan. Dan jika suatu tugas tidak dapat disederhanakan, mungkin ada baiknya Anda mengelolanya sendiri.

Semuanya dimulai dengan membuat rencana. Pikirkan tentang bagaimana segala sesuatunya harus bekerja dan apa yang mungkin salah. Berkomunikasi dengan klien Anda dan bantu mereka menyiapkan alur kerja yang meringankan beban mereka.

Ya, itu banyak pekerjaan. Tetapi tujuan akhirnya adalah membantu klien untuk membantu dirinya sendiri. Ketika mereka dapat melakukan pekerjaan mereka secara efisien dan tanpa masalah, itu menguntungkan semua orang – termasuk Anda!

Halaman ini mungkin berisi tautan afiliasi. Tanpa biaya tambahan untuk Anda, kami dapat memperoleh komisi dari setiap pembelian melalui tautan di situs kami. Anda dapat membaca Kebijakan Pengungkapan kami di sini.

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Shopping Cart
Select your currency
Scroll to Top