10 Kekhawatiran Terbesar Desainer Freelance (Dan Cara Mempersiapkannya!)

10 Kekhawatiran Terbesar Desainer Freelance (Dan Cara Mempersiapkannya!)

Apakah Anda baru mengenal ekonomi pertunjukan atau telah melakukannya untuk sementara waktu, ada beberapa kekhawatiran umum yang dialami oleh hampir semua desainer lepas. Meskipun mengetahui bahwa Anda tidak sendirian tidak cukup untuk meredakan semua ketakutan itu, mengetahui banyak ketakutan Anda yang umum dapat membantu.

Sebagai seseorang yang telah melakukan pekerjaan lepas selama lebih dari 15 tahun, saya dapat membuktikan bahwa beberapa kekhawatiran ini tidak pernah hilang sepenuhnya. Mereka melakukan pasang surut dari waktu ke waktu dan Anda belajar untuk menghadapinya dengan lebih efektif.

Inilah daftar kekhawatiran dengan sedikit saran praktis untuk membantu Anda mengelola masalah umum freelance.

1. Bagaimana Jika Klien Tidak Membayar?

Tidak ada yang lebih mengkhawatirkan freelancer selain dibayar. Ini adalah mata pencaharian Anda dan jika klien tidak membayar Anda, ada penurunan yang terjadi dari Anda ke tagihan Anda.

Menjadi proaktif dengan klien dapat banyak membantu mengatasi kekhawatiran ini.

Pertama, seorang freelancer harus memiliki dana hari hujan yang mencakup pendapatan beberapa bulan. Ini adalah pilihan ketika klien terlambat atau lambat membayar.

Memiliki kebijakan dan biaya keterlambatan untuk klien yang tidak membayar tepat waktu. Publikasikan dan terapkan. (Ini dapat membantu klien yang selalu terlambat merasa terdorong untuk membayar tepat waktu.)

Kembangkan rencana tentang cara menangani pembayaran yang tidak—atau terlambat—. Seberapa cepat Anda menindaklanjuti ketika pembayaran mulai terlambat? Kirim email terlebih dahulu dan kemudian kirimkan faktur. Bergantung pada jumlah yang terutang, tawarkan kesempatan untuk membayar dengan mencicil.

Menjadi proaktif dengan klien dapat banyak membantu mengatasi kekhawatiran ini. Dengarkan naluri Anda jika klien potensial mengajukan banyak pertanyaan tentang harga dan pembayaran. Periksa referensi dengan vendor lain. Memerlukan deposit di awal proyek, dan pada interval waktu yang berbeda untuk proyek yang mungkin memakan waktu lama atau bernilai tinggi.

2. Proyek Terlalu Lama atau Membuat Saya Terjebak

Waktu bisa menjadi salah satu aset paling berharga dari seorang freelancer. Ada keseimbangan antara mengambil proyek dan klien dan memiliki cukup waktu untuk menyelesaikan semua pekerjaan.

Anda harus selalu memiliki gagasan yang jelas tentang apa yang sedang Anda kerjakan dan bersiap untuk memulai. Tetapkan harapan tenggat waktu yang realistis dengan klien. Jika permintaan dibuat dan Anda tidak dapat memenuhi tenggat waktu, katakan di muka dan tawarkan solusi alternatif untuk memastikan Anda dan klien merasa bahwa Anda bekerja dengan adil.

3. Bagaimana Menemukan Waktu untuk Memasarkan Diri Sendiri

Apalagi jika saat ini Anda sedang sibuk, selalu ada “waktu nanti” untuk mengerjakan portofolio atau pemasaran bisnis Anda. Itu bisa menjadi perasaan yang menakutkan karena Anda tahu bahwa pekerjaan dapat mengering kapan saja dan Anda ingin selalu menjadi yang teratas untuk memastikan klien baru terus berdatangan.

Rencanakan waktu dalam jadwal Anda untuk kegiatan pemasaran bisnis. Perbarui portofolio online dan penawaran layanan Anda setidaknya setahun sekali. Kembangkan rencana untuk memposting di media sosial, menghadiri acara jejaring, atau keluar di komunitas dengan jenis klien yang paling ingin Anda ajak bekerja sama.

4. Mempelajari/Memahami Semua “Hal Bisnis”

Sebagian besar pekerja lepas menyukai pekerjaan – desain, pengembangan, interaksi dengan klien, dll. – tetapi bukan aspek bisnis yang menyertainya.

Sebagai seorang freelancer, Anda adalah pemilik bisnis. Anda harus mengelola hal-hal seperti akuntansi, lisensi dan afiliasi, dan pajak. Tidak satu pun dari hal-hal ini yang mungkin menjadi alasan Anda memulai pekerjaan lepas sejak awal, tetapi sangat penting untuk menjaga agar usaha Anda tetap beroperasi dan legal.

Anggaran untuk menyewa bantuan di area ini. Anda tidak harus menjadi akuntan dan pengacara juga. Pekerjakan orang lain untuk membantu Anda mengelola aspek bisnis tersebut dan menghilangkan kekhawatiran itu dari Anda.

5. Klien Saya Tidak Tahu Apa yang Mereka Inginkan

Ada dua jenis klien yang datang kepada Anda untuk pekerjaan desain:

  • Mereka yang tahu persis apa yang mereka inginkan
  • Mereka yang tidak tahu apa yang mereka inginkan

Sayangnya, ada lebih banyak yang terakhir daripada yang pertama.

Di sinilah papan suasana hati atau contoh visual dapat membantu. (Minta klien mengirimi Anda beberapa ide tentang hal-hal yang mereka sukai.)

Pasangkan itu dengan serangkaian pilihan desain terbatas dari pihak Anda. Ketika klien tidak tahu apa yang mereka inginkan, terlalu banyak pilihan desain bisa menjadi beban dan melumpuhkan mereka dengan pilihan. Ambil pendekatan “ini atau itu” untuk menunjukkan pilihan untuk membantu memfokuskan klien dalam proses pengambilan keputusan.

6. Meluangkan Banyak Waktu … Dan Tidak Mendapatkan Klien

Konsultasi gratis bisa menjadi berkah dan kutukan. Namun dalam industri ini, jarang sekali membebankan biaya kepada klien potensial selama proses mencari tahu apa yang mereka inginkan dan jika mereka ingin mempekerjakan Anda. Sayangnya, itu terkadang memakan waktu lama dan bahkan mengakibatkan Anda tidak mendapatkan bisnis.

Tarif normal dan struktur biaya Anda harus memperhitungkan saat ini.

Anda juga harus membatasi jumlah waktu yang Anda habiskan dengan klien potensial dan memotong kerugian Anda lebih awal jika Anda merasa itu tidak akan berhasil. Umumnya, satu pertemuan dan perkiraan layanan adalah harapan.

7. Membuat Tenggat Waktu

Bagaimana jika saya melewatkan tenggat waktu?

Membuat tenggat waktu adalah bagian penting dari pekerjaan lepas. Ini akan membuat klien senang dan merupakan kunci untuk mempertahankan aliran kerja yang merata. Terkadang itu akan terjadi dan Anda akan melewatkan tenggat waktu – hal-hal memang terjadi.

Hal terbaik yang dapat Anda lakukan adalah bersikap proaktif dengan klien dan mengelola harapan mereka jika muncul masalah. Jika Anda jatuh sakit pada minggu dengan tenggat waktu yang besar, beri tahu klien. Cari tahu bagaimana memanfaatkan situasi sebaik mungkin dan membuatnya tepat untuk Anda dan klien.

8. Klien Meminta Sesuatu Di Luar Keahlian Anda

Apa pun jenis pekerjaan lepas yang Anda lakukan, selalu ada kemungkinan bahwa klien yang sudah ada atau klien baru akan meminta sesuatu yang sedikit di luar kendali Anda. Tapi Anda tidak ingin kehilangan klien itu kepada orang lain.

…memiliki jaringan yang kuat dari orang-orang yang dapat Anda sub bekerja adalah hal yang bermanfaat.

Ini adalah kekhawatiran yang sah. Begitu Anda merujuk klien kepada orang lain untuk melakukan bagian dari pekerjaan, mereka selalu dapat memutuskan bahwa orang atau perusahaan tersebut lebih mampu atau lebih cocok.

Di sinilah bermanfaat untuk memiliki jaringan yang kuat dari orang-orang yang dapat Anda sub bekerja. Jaringan ini membantu memperdalam bangku untuk perusahaan Anda dan memungkinkan Anda untuk terus menyelesaikan pekerjaan untuk klien.

Hal penting untuk dipikirkan di muka adalah bahwa subbing out proyek dapat menambah biaya untuk klien dan meskipun merupakan pelengkap yang baik untuk hal-hal yang biasanya Anda lakukan, itu tidak harus menjadi semua yang Anda lakukan (kecuali jika Anda ingin berada dalam bisnis mengelola kontraktor ).

9. Bagaimana Anda Menangani Scope Creep dan Mengisi Lebih Banyak

Sementara setiap freelancer suka menghasilkan lebih banyak uang, meminta klien untuk membayar lebih karena scope creep seringkali merupakan situasi yang rumit. Ini bisa menjadi tidak nyaman, tetapi sekali lagi ini semua tentang mengelola harapan.

Apakah Anda memiliki biaya atau kemungkinan untuk scope creep dalam kontrak atau persyaratan pembayaran Anda? (Anda mungkin harus.)

Kemudian bicaralah dengan klien sebelum Anda mendapatkan 20 jam tambahan dalam proyek. Jika Anda melihat scope creep muncul, yang terbaik adalah memulai percakapan itu lebih awal.

Seringkali, klien akan mengerti bahwa mereka meminta lebih dari yang digariskan sebelumnya dan memahami bahwa waktu Anda harus diberi kompensasi. Yang tidak boleh Anda lakukan adalah mengirim tagihan tambahan tanpa berbicara terlebih dahulu.

10. Menemukan Klien Baru atau Bagus

Dari mana klien berasal? Mereka sepertinya selalu datang – dan pergi – dalam kelompok. Selalu ada pintu air atau pekerjaan atau tetesan. Semua klien tampaknya menginginkan sesuatu pada saat yang sama dan kemudian tidak menginginkannya sama sekali.

Klien terbaik sering kali datang melalui rujukan atau dari mulut ke mulut. Berikan insentif kepada klien untuk mengirim orang lain kepada Anda dari jaringan mereka – mungkin dengan bonus referensi kecil atau diskon untuk layanan di masa mendatang.

Klien terbaik datang kepada Anda dengan proyek yang ada di ruang kemudi Anda dan menarik bagi Anda. Mengambil pekerjaan yang tidak cocok hanya karena Anda membutuhkan pekerjaan itu seringkali merupakan perjuangan.

Ingatlah untuk menempatkan diri Anda di luar sana. Manfaatkan jaringan lokal dan asosiasi profesional. Terhubung dengan rekan-rekan Anda dan jika Anda terbuka untuk subkontrak atau hubungan kerja lainnya, jujurlah tentang hal itu. Anda tidak pernah tahu pekerjaan atau klien baru apa yang mungkin datang darinya.

Hit play on your imagination