Alasan untuk Mengatakan “Tidak” pada Proyek Desain Web

Alasan untuk Mengatakan “Tidak” pada Proyek Desain Web

Di antara banyak kesalahpahaman tentang menjalankan bisnis desain web freelance adalah gagasan bahwa Anda harus mendaftar untuk setiap proyek yang datang kepada Anda. Baik Anda bekerja penuh waktu atau membangun situs web sampingan, mudah untuk berpikir bahwa semua peluang itu layak. Dan setelah semua, uang adalah uang.

Tetapi tidak semua proyek memiliki nilai yang sama – secara moneter atau sebaliknya. Beberapa mungkin awalnya menguntungkan dan akhirnya merugikan Anda dalam jangka panjang. Orang lain dapat merusak kesehatan mental Anda.

Karena itu, ada kalanya Anda mungkin perlu menyelesaikannya. Misalnya, situasi di mana Anda sangat membutuhkan uang tunai. Namun, tujuan keseluruhannya adalah untuk menjangkau proyek ideal Anda dan menggunakannya untuk membangun bisnis Anda.

Dan tidak ada salahnya untuk mengatakan “tidak” pada sebuah proyek. Itu bisa menjadi pelajaran yang sulit untuk dipelajari – tetapi sangat sepadan dengan usaha.

Jika Anda tidak yakin di mana harus menarik garis, kami di sini untuk membantu. Berikut adalah empat alasan mengapa Anda mungkin ingin menolak proyek desain web.

Anggaran Klien Terlalu Kecil

Anggaran (atau kekurangannya) sepertinya merupakan alasan yang jelas untuk mengatakan “terima kasih tapi tidak, terima kasih” untuk sebuah proyek. Meski begitu, tidak jarang mencoba dan membenarkan penandatanganan.

Terkadang pertunjukan dengan anggaran rendah memang memiliki nilai. Ini bisa menjadi pintu gerbang ke sesuatu yang lebih besar atau memberikan kesempatan untuk belajar. Tetapi dibutuhkan pengawasan untuk menentukan seberapa realistis kemungkinan itu.

Cukup sering sepertinya Anda melakukan lebih banyak upaya dalam proyek-proyek ini daripada kompensasi yang Anda terima. Anda hampir dapat melihat keuntungan memudar dengan setiap permintaan klien.

Kecuali ada alasan mendasar untuk mengatakan “ya”, Anda mungkin lebih baik mencari di tempat lain.

Anggaran kecil tidak berarti proyek lebih mudah.

Itu Di Luar Niche Anda

Industri desain web telah menjadi sangat tersegmentasi. Ada anggaran, teknologi, dan kategori klien yang berbeda untuk dikerjakan. Dengan demikian, beberapa desainer web telah mempersempit fokus mereka ke ceruk tertentu.

Misalnya, Anda mungkin memutuskan untuk bekerja terutama dengan organisasi nirlaba. Atau hanya dengan klien yang menggunakan sistem manajemen konten (CMS) favorit Anda. Dan Anda dapat menentukan kisaran anggaran yang sempurna dalam spesialisasi tersebut.

Itu tidak berarti proyek yang menarik tidak bisa datang untuk menggoda Anda. Ini mungkin memeriksa hampir setiap kotak – simpan untuk satu atau dua. Dan itu mengarah pada keputusan yang berpotensi sulit: haruskah Anda melepaskan diri dari ceruk yang dipaksakan sendiri – bahkan sekali saja?

Paling-paling, Anda akan mengerjakan sesuatu yang berada di luar norma Anda. Itu bisa menjadi pengalaman yang menyegarkan dan memperluas wawasan Anda.

Di sisi lain, berkomitmen pada proyek yang tidak seperti yang lain dalam portofolio Anda bisa menjadi penghalang. Ini bisa mengganggu alur kerja Anda atau, jika Anda cukup sibuk, mencegah Anda menerima klien yang lebih cocok.

Sebuah proyek di luar niche Anda bisa menghalangi Anda.

Jadwal Anda Penuh dengan Pekerjaan

Beban kerja seorang desainer web sering kali terasa seperti pesta atau kelaparan. Entah Anda sedang duduk-duduk tanpa melakukan apa-apa atau terserah Anda dalam kode dan maket.

Selama masa tersibuk, tambahan lain ke daftar tugas Anda mungkin merupakan hal terakhir yang Anda inginkan. Meskipun ini bisa menjadi hal yang positif dalam hal pendapatan, mungkin juga ada banyak tekanan. Hal ini dapat menyebabkan mendorong diri Anda melewati batas aman dan terburu-buru untuk menyelesaikan sesuatu tepat waktu. Hasil akhir mungkin tidak sesuai dengan harapan.

Selain itu, klien cenderung ingin situs web mereka aktif dan berjalan dengan cepat – meskipun tidak sesuai dengan jadwal Anda. Proyek yang ada dan klien teratas biasanya diprioritaskan, dengan sesuatu yang baru dilemparkan ke belakang antrian Anda.

Ada baiknya bertanya pada diri sendiri apakah Anda membutuhkan pekerjaan tambahan. Jika proyek memberikan peluang bagus, Anda mungkin memiliki beberapa opsi. Jelaskan situasi Anda, dan mungkin klien akan menyetujui tanggal peluncuran selanjutnya. Jika tidak, mengatakan “tidak” bisa menjadi satu-satunya pilihan yang masuk akal.

Mengambil proyek selama waktu sibuk dapat menyebabkan terlalu banyak stres.

Anda Melihat Bendera Merah

Semakin banyak proyek desain web yang Anda miliki, semakin baik Anda dalam menemukan potensi masalah. Dan ketika bendera merah ini terlihat, mereka akan membantu Anda menentukan apakah akan bergerak maju.

Mereka dapat menandakan berbagai masalah. Itu bisa apa saja dari klien yang tidak bertindak secara profesional hingga proyek dengan peluang sukses yang sangat kecil.

Sebagai manusia, tidak ada satupun dari kita yang sempurna. Terkadang indra kita mati, dan kita mungkin menganggap masalah lebih buruk daripada yang sebenarnya. Namun, pengalaman mengatakan bahwa memercayai naluri Anda biasanya merupakan keputusan yang tepat.

Jika Anda sama sekali tidak nyaman dengan klien atau situasi di sekitar proyek, berhentilah dan pikirkan. Pertimbangkan potensi risiko untuk bergabung. Dari sana, ini tentang mencari tahu apakah risikonya sepadan dengan waktu Anda.

Pertimbangkan dengan cermat setiap tanda peringatan sebelum memesan proyek baru.

Katakan “Tidak” dan Lanjutkan

Desainer web freelance biasanya mengandalkan proyek sebagai sumber pendapatan utama. Oleh karena itu, penting untuk bekerja dengan klien yang cocok untuk bisnis Anda. Taruhannya terlalu tinggi untuk membuang waktu dan energi Anda ke arah yang salah. Dan terlepas dari upaya terbaik kami, tidak setiap proyek akan cocok.

Memiliki kemampuan untuk secara jujur ​​menilai kecocokan proyek sangat berharga. Ini akan menghemat waktu dan stres Anda. Dan itu akan memungkinkan calon klien Anda untuk melanjutkan pencarian mereka.

Namun, itu tidak berarti Anda harus menolak sebagian besar proyek yang datang kepada Anda. Sebaliknya, alasan yang diuraikan di atas dapat menjadi panduan. Mudah-mudahan, mereka akan membantu Anda memikirkan proses dan memberdayakan Anda untuk membuat pilihan yang tepat.

Post Comment