Apa Fitur Kolaborasi yang Akan Dibawa ke WordPress

Proyek Gutenberg telah mengubah WordPress secara dramatis. Pertama, Editor Blok menghadirkan antarmuka yang sama sekali baru bagi pembuat konten. Kemudian Editor Situs datang dan melakukan hal yang sama untuk desainer. Singkatnya: semuanya menjadi blok sekarang.

Proyek ini lebih dari sekedar blok. Fase 3 Gutenberg melibatkan penambahan fitur kolaboratif ke WordPress. Fokus utama telah pada alat desain sampai saat ini. Sekarang akan ada pergeseran menuju alur kerja.

Alur kerja adalah subjek yang diabaikan. Ini relevan untuk situs web yang dikelola oleh banyak orang. Itu kemungkinan merupakan bagian yang signifikan dari basis pengguna WordPress. Situs web di sektor penerbitan, pendidikan, dan perusahaan korporat semuanya menjadi target.

Jadi, bagaimana fitur kolaboratif meningkatkan WordPress? Berikut adalah beberapa skenario yang menunjukkan bagaimana mereka dapat merampingkan kerja sama.

Beberapa Pengguna Mengelola Halaman yang Sama

Mari kita mulai dengan kencing hewan peliharaan pribadi. Saya sering memberikan dukungan teknis kepada klien desain web saya. Membantu mereka membuat tata letak halaman adalah permintaan umum. Ini sering merupakan tugas sederhana. Misalnya, mungkin terdiri dari menyelaraskan gambar di samping teks.

Ini seharusnya mudah diselesaikan. Tetapi WordPress hanya mengizinkan satu pengguna pada satu waktu untuk mengedit halaman. Itu berarti klien saya harus keluar dari halaman agar saya dapat mengaksesnya.

Ini frustrasi kecil. Tapi itu sering terjadi cukup membuang-buang waktu. Plus, batasan ini membuat pelatihan menjadi lebih sulit.

Saya biasanya membuat video tutorial singkat untuk mereka. Ini alat yang efektif, jika tidak sedikit berlebihan. Harus ada cara yang lebih mudah untuk bekerja sama.

Mengizinkan banyak pengguna untuk berkolaborasi akan menjadi pengubah permainan. Saya dapat memandu klien saya melalui proses sementara kami berada di halaman yang sama. Mereka lebih cenderung mengingatnya. Dan saya tidak perlu bersusah payah membuat video. Semua orang menang dalam skenario ini.

Kolaborasi dapat bermanfaat bahkan di situs kecil. Ini mungkin tidak terlalu sering digunakan. Tetapi fitur itu ada untuk membantu saat Anda membutuhkannya.

WordPress hanya mengizinkan satu pengguna pada satu waktu untuk mengedit halaman

Tweak Halaman Sampai Tepat

WordPress saat ini memungkinkan pengguna untuk bekerja secara asinkron. Tetapi melacak perubahan tidaklah mudah. Dan tidak ada cara bawaan untuk berkomunikasi tentang mereka.

Dan bagaimana jika Anda mengedit halaman yang diterbitkan? Tidak ada cara untuk menyimpan perubahan sekarang dan merilisnya nanti.

Ini adalah hambatan umum bagi kolaborator. Dan keduanya adalah bagian dari peta jalan Fase 3 Gutenberg.

Kami pada akhirnya akan memiliki sistem yang memfasilitasi komunikasi antar pengguna. Pemangku kepentingan dapat menambahkan catatan ke setiap halaman atau blok.

Sementara itu, perubahan pada revisi fitur akan memungkinkan pengguna untuk bekerja dengan memikirkan masa depan. Katakanlah kita ingin menyiapkan beranda kita untuk Black Friday. Kami dapat membuat perubahan yang diperlukan dan menyimpannya. Kemudian jadwalkan penerbitan untuk tanggal tersebut.

Metode saat ini tidak menawarkan fleksibilitas semacam ini. Dengan demikian, pengalaman yang disederhanakan dan peningkatan efisiensi akan diterima.

Kemampuan untuk melacak perubahan pada konten akan menguntungkan pengguna WordPress

Panduan Kustom untuk Menerbitkan Konten

Beberapa organisasi memiliki pedoman untuk memublikasikan konten. Mereka mungkin termasuk aturan untuk branding, jumlah kata, atau penyertaan ajakan bertindak (CTA).

Namun, bagaimana kami memastikan pembuat konten memenuhi tolok ukur ini? WordPress tidak mencegah pengguna mengklik tombol Terbitkan. Dengan demikian, konten dapat diterbitkan tanpa beberapa elemen penting.

Alur kerja telah lama menjadi perjuangan bagi penerbit dan desainer web. Pertimbangkan tata letak posting blog, misalnya. Mereka sering menganggap pengguna akan menambahkan gambar unggulan. Tetapi beberapa pengguna membutuhkan pengingat terus-menerus untuk menambahkannya.

Masalah ini dapat diatasi dengan membuat alur kerja kustom. Pengguna dapat melihat daftar periksa waktu nyata yang mengukur kemajuan. Atau perangkat lunak dapat mencegah mereka menerbitkan konten yang tidak memenuhi pedoman yang ditetapkan.

Fungsi-fungsi ini mungkin bukan bagian dari inti WordPress, ingatlah. Tetapi perangkat lunak tersebut dapat memberikan cara bagi pengembang untuk membangunnya. Dari situ, organisasi dapat merancang alur kerja yang memenuhi kebutuhan mereka.

Ini menghilangkan beberapa tenaga kerja manual dari proses. Editor kemudian dapat fokus pada konten alih-alih strukturnya.

Bekerja Bersama – Hanya Lebih Baik

Awalnya, fase Kolaborasi Gutenberg terdengar agak membosankan. Sepertinya fungsionalitas khusus yang berdampak pada relatif sedikit pengguna. Namun informasi yang dirilis sejauh ini justru sebaliknya.

Fitur kolaboratif memiliki daya tarik yang luas. Mereka melampaui penerbit besar dan akan menjangkau pengguna umum juga.

Mereka akan memudahkan pekerja lepas untuk bekerja dengan klien. Dan mereka akan meningkatkan sinergi antara desainer dan developer.

Terlebih lagi, fitur yang diuraikan sangat beragam. Itu bukan hanya kasus “Google Docs bertemu WordPress.” Seluruh alur kerja dapat dibangun. Dan mereka dapat berkembang saat kebutuhan berubah.

Produk akhir masih jauh. Tapi sepertinya fase ini akan sepadan dengan usaha.

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Shopping Cart
Select your currency
Scroll to Top