Cara Mengkritik Ide Klien Secara Efektif

Cara Mengkritik Ide Klien Secara Efektif

Sebagian besar proses desain web bergantung pada umpan balik. Kami belajar tentang kebutuhan klien kami, kemudian merancang situs web dengan mempertimbangkan mereka dan audiens mereka. Untuk bagian mereka, klien cukup pandai memberi tahu kami apakah kami telah mencapai sasaran (atau tidak). Idealnya, umpan balik ini akan membantu meningkatkan produk akhir.

Namun, umpan balik adalah jalan dua arah. Klien membawa ide ke meja juga. Dan meskipun tergoda untuk melakukan apa yang mereka minta, itu belum tentu akan menghasilkan hasil terbaik.

Sebagai desainer web, kami memiliki wawasan dan keahlian yang terbukti sangat berharga bagi klien kami. Itulah mengapa penting untuk membagikan pemikiran kita tentang ide-ide mereka – baik atau tidak terlalu banyak.

Tantangannya adalah melakukannya tanpa menimbulkan perasaan terluka atau menjadi kontraproduktif. Ini adalah subjek yang rumit, tetapi subjek yang dapat kita navigasikan dengan sukses.

Dengan itu, inilah cara mengkritik ide klien secara efektif tanpa menyinggung mereka.

Desainer Web Memahami Umpan Balik Lebih Baik dari Kebanyakan

Bekerja dengan klien berarti Anda akan menerima banyak umpan balik. Mulai dari yang sangat pilih-pilih (“Bisakah Anda membuatnya lebih ‘pop’?”), hingga mereka yang tidak banyak bicara (“Terlihat bagus!”).

Kritik bisa tidak jelas dan tidak selalu produktif. Terkadang mereka terlihat sangat kejam. Namun, mereka memberi kita beberapa pelajaran berharga.

Ini adalah pengalaman yang dapat kita lihat kembali saat menyampaikan saran dan pendapat kita. Mereka memberi kita dasar untuk berbicara dengan baik dan efektif. Dengan kata lain: kita tahu umpan balik seperti apa yang berhasil. Oleh karena itu, kami diposisikan secara unik untuk menawarkannya.

Jadi, pelajaran pertama dalam mengkritisi ide klien adalah dengan memikirkan kembali pengalaman Anda. Pertimbangkan bagaimana berbagai pendekatan membuat Anda merasa. Ini akan membantu menempatkan kepentingan terbaik klien Anda di garis depan.

Desainer web terbiasa menerima umpan balik.

Jelaskan Kelebihan dan Kekurangannya

Yang paling dibutuhkan klien adalah penilaian yang jujur. Itu sebabnya berbicara dapat bermanfaat bagi sebuah proyek. Lagi pula, bahkan ide yang bagus pun bisa memiliki konsekuensi yang tidak diinginkan.

Karena itu, ada baiknya meluangkan waktu untuk menjelaskan potensi pro dan kontra dari sebuah permintaan. Selama obrolan langsung atau video, Anda mungkin tidak dapat melakukannya dengan segera. Dalam hal ini, tidak apa-apa untuk melakukan sedikit riset sebelum melaporkan temuan Anda.

Mari kita lihat sebuah contoh. Misalkan klien ingin menggunakan jendela modal di halaman beranda untuk memberi tahu pengunjung tentang promosi baru. Anda mungkin merespons dengan baik, buruk, dan jelek dari penggunaan fitur-fitur tersebut:

  • Modal windows memang menarik perhatian pengguna;
  • Mereka mungkin juga berfungsi sebagai penghalang, terutama pada perangkat seluler;
  • Menambahkan informasi yang sama ke area pahlawan dapat menghasilkan lebih banyak konversi;

Tentu saja, Anda ingin memiliki data untuk mencadangkan posisi Anda. Tetapi tujuannya adalah untuk mendorong klien untuk memikirkan dampak penuh dari ide mereka. Dengan itu, mereka dapat membuat keputusan yang tepat.

Ini tidak berarti bahwa Anda harus setuju dengan keputusan mereka. Tapi paling tidak, Anda membantu memfasilitasi diskusi tentang masalah ini.

Membantu klien memahami implikasi dari ide-ide mereka dapat membantu membuat keputusan.

Gunakan Bahasa yang Menenangkan

Masing-masing dari kita memiliki kepribadian yang unik. Dan apa yang menyinggung seseorang dapat dengan mudah ditertawakan oleh orang lain. Tetapi umpan balik masih merupakan subjek yang sensitif. Oleh karena itu, selalu merupakan ide yang baik untuk memilih kata-kata Anda dengan hati-hati.

Ada beberapa kata dan frasa yang harus dihindari – kami tidak akan mencantumkannya di sini. Tapi ini lebih dari sekedar kata-kata tertentu. Nada dan konteks juga sangat penting.

Setiap upaya kritik harus tetap positif dan meyakinkan. Itu tidak berarti Anda harus menyebut ide yang buruk sebagai “baik”. Ini lebih tentang mengakui niat baik daripada menunjukkan aspek yang mengganggu.

Dalam praktiknya, Anda dapat mengganti: “Saya rasa ini bukan ide yang bagus.”

Dengan: “Saya bisa melihat manfaatnya. Namun, kekhawatiran saya adalah _____.”

Pendekatan ini lebih mungkin untuk membantu pemangku kepentingan mengesampingkan ego mereka dan berpartisipasi dalam percakapan yang produktif. Hal ini juga dapat membangun kepercayaan dan memperkuat hubungan kerja Anda dengan klien.

Kata-kata dan konteks penting saat memberikan umpan balik.

Umpan Balik Dipersilahkan

Membangun situs web tidak seperti memesan item dari menu makanan cepat saji. Ini adalah proses kolaboratif. Ini bekerja paling baik ketika klien dan desainer dapat secara terbuka bertukar ide.

Mungkin ada beberapa klien di luar sana yang menginginkan segala sesuatunya dilakukan dengan cara mereka dan tanpa diskusi. Tetapi sebagian besar, bimbingan ahli sangat dihargai – bahkan jika klien tidak tahu bagaimana memintanya.

Secara umum, ada baiknya bersikap proaktif. Ketika klien memiliki ide (baik atau sebaliknya), cobalah untuk terlibat dalam percakapan. Gunakan itu sebagai kesempatan untuk menjelaskan pro dan kontra dan memberi mereka informasi yang perlu mereka ketahui.

Ini bukan tentang memenangkan argumen, per se. Secara realistis, ini adalah cara untuk membantu proyek mencapai hasil terbaik. Itu adalah sesuatu yang semua orang bisa dapatkan.

Hit play on your imagination