Kasus untuk Menampilkan Diri Asli Anda kepada Klien Lepas

Desain dan pengembangan web adalah topik yang luas. Dan tampaknya mereka yang berada di dalam industri ini diharapkan mengetahui setiap sudut dan celahnya. Ada narasi yang melihat kita sebagai makhluk maha tahu yang bisa menyelesaikan masalah apa pun yang berhubungan dengan web.

Namun, memahami narasi ini berarti meletakkan beban yang sangat besar di pundak kita. Apa pun harapan sebenarnya dari klien kami, kami mungkin merasa perlu memproyeksikan citra bahwa semuanya terkendali.

Yang benar adalah bahwa kami bukan pahlawan super – bahkan jika ada tekanan untuk berperan. Dan tidak apa-apa. Kita tidak perlu menjadi sempurna.

Namun bisa ada stigma yang melekat pada membiarkan klien melihat kita apa adanya – kekurangan dan sebagainya. Tapi hari ini, saya akan membuat argumen untuk melepaskan fasad dan belajar menjadi diri sendiri. Itu mungkin saja yang terbaik untuk karier Anda, hubungan klien Anda, dan kesehatan mental Anda.

Bentuk Profesionalisme yang Lebih Nyaman

Sekarang, saya tidak menyarankan agar Anda mulai menghadiri rapat (virtual atau tatap muka) dengan tank top dan sandal jepit. Anda tetap harus tampil rapi dan bertindak secara profesional dan sopan.

Apa yan saya mengatakan bahwa tidak perlu memiliki jawaban yang sempurna untuk setiap pertanyaan. Dan tidak apa-apa jika ada keahlian tertentu yang hilang dari resume Anda. Anda bahkan tidak harus cocok untuk setiap proyek.

Jika ada sesuatu yang Anda tidak yakin atau tidak sesuai dengan diri Anda, katakan saja. Ada kebebasan untuk jujur.

Ini tidak hanya membebaskan Anda dari beberapa tekanan internal, tetapi juga meruntuhkan tembok antara Anda dan klien Anda. Alih-alih bertindak seolah-olah Anda memiliki kunci dunia online, Anda dapat melakukan diskusi jujur ​​​​tentang kebutuhan klien dan tantangan yang terlibat dalam memenuhinya.

Hasilnya mungkin Anda melihat satu sama lain sebagai manusia yang lebih otentik. Itu membangun tingkat kepercayaan yang hampir tidak mungkin dicapai saat Anda memainkan peran, bukan hanya berinteraction sebagai manusia.

Jujur dengan klien membangun kepercayaan

Potensi untuk Proyek yang Lebih Baik

Anda yang baru autentik ini juga dapat menghadirkan rasa percaya diri yang direvitalisasi – terutama dalam hal proyek yang Anda lakukan. Tanpa berpura-pura menjadi desainer yang serba tahu, Anda dapat dengan bebas menyatakan jika ada sesuatu yang tidak sesuai.

Misalnya, saya telah didekati dengan proyek yang membutuhkan keterampilan di luar keahlian saya. Dan terkadang, mereka mengambil tingkat komitmen yang tidak dapat saya sesuaikan dengan jadwal saya. Sekali-sekali, saya bahkan dihadapkan pada proyek yang mungkin mengubah hidup.

Di awal karir saya, saya sering memaksakan diri ke dalam proyek di mana saya tahu saya tidak akan merasa nyaman. Namun, saya telah belajar bahwa kebijakan terbaik adalah berterus terang dengan kekhawatiran saya.

Jika suatu proyek tidak cocok untuk saya, saya mengomunikasikannya kepada calon klien. Jika itu mengharuskan saya untuk mempercepat keterampilan tertentu, saya akan dengan mudah mengakuinya. Hasilnya adalah terkadang kami bergerak maju bersama, sementara di lain waktu tidak.

Anda mungkin bertanya-tanya apa untungnya mengakui kekurangan Anda. Tidak semua klien akan senang dengan jawaban Anda. Terus?

Saya percaya bahwa jika sebuah proyek di atas kepala saya dalam kapasitas tertentu, pada akhirnya akan terungkap. Itu mungkin muncul dalam bentuk kesalahan. Atau mungkin kita menemui hambatan di tengah proses. Either way, kita mungkin harus menghadapi kenyataan ini di beberapa titik.

Membuka ini secara terbuka sejak awal lebih baik untuk semua orang. Klien dapat memahami keterbatasan saya, sementara saya tidak merasa perlu berpura-pura.

Keaslian memberi Anda kebebasan untuk memilih proyek yang cocok

Saat Ragu, Jadilah Diri Sendiri

Menjadi lebih otentik dengan klien bisa jadi sulit. Bagaimanapun, semua orang ingin mengedepankan yang terbaik. Plus, tidak ada yang mau tampil tidak memenuhi syarat untuk manggung.

Tetapi kenyataannya adalah tidak semua proyek akan berhasil. Bukankah lebih baik menyadari hal ini segera daripada enam bulan melakukan pekerjaan?

Keaslian membantu Anda menyaring peluang yang kurang diinginkan. Dan itu memungkinkan Anda untuk membangun hubungan yang lebih baik dengan klien Anda. Ketika seseorang mengetahui siapa Anda, mereka cenderung memberikan tingkat kejujuran yang sama sebagai balasannya. Ini memupuk kemitraan kerja yang lebih baik dan meningkatkan peluang hasil yang sukses.

Intinya adalah, tidak, Anda tidak harus menjadi pahlawan super. Tapi menjadi diri sendiri, betapapun tidak sempurnanya, sudah lebih dari cukup.

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Shopping Cart
Select your currency
Scroll to Top