Kiat untuk Memigrasi Situs Web Anda ke WordPress

Kiat untuk Memigrasi Situs Web Anda ke WordPress

Migrasi situs web Anda dari satu sistem manajemen konten (CMS) ke yang lain dapat menjadi tantangan. Ini bukan proses yang mudah. Setiap sistem memiliki metode unik untuk menyimpan data, membuat tema, dan menambahkan fungsionalitas.

Dengan demikian, tidak ada pemindahan situs apple-to-apples. Ini lebih seperti apel-ke-jeruk, dengan beberapa pir dan buah persik dilemparkan untuk membuatnya menarik.

Jika Anda bersiap untuk memigrasikan situs Anda ke WordPress, mungkin ada beberapa kendala untuk dinavigasi. Dan perangkat lunak inti hanyalah permulaan. Semakin besar dan lebih khusus situs Anda, semakin terlibat perpindahannya. Misalnya, plugin seperti WooCommerce membutuhkan banyak perhatian saat mengimpor data eCommerce.

Karena setiap situs web unik, tidak ada cara tunggal untuk bermigrasi ke WordPress dari CMS lain. Namun, ada beberapa praktik terbaik dalam hal persiapan dan pelaksanaan. Dan itulah fokus kami hari ini.

Mari kita jelajahi beberapa tips untuk membuat migrasi Anda ke WordPress semulus mungkin.

Nilai Opsi Ekspor Data Anda

Langkah pertama adalah menilai opsi Anda untuk mengekspor data dari CMS Anda saat ini. Beberapa aplikasi membuatnya cukup sederhana untuk mengekspor konten sebagai file CSV atau XML. Orang lain mungkin memerlukan alat pihak ketiga untuk melakukannya.

Tergantung pada jenis data dan jumlah datanya, mungkin ada beberapa metode yang tersedia. Secara umum, Anda mungkin menemukan lebih banyak opsi dengan CMS open-source daripada dengan CMS berpemilik. Tapi itu bisa sangat bervariasi dari satu sistem ke sistem lainnya.

Penting juga untuk mengetahui data apa yang dapat diekspor. Posting blog atau konten halaman bisa tersedia. Namun, item khusus seperti data keanggotaan, produk/penjualan eCommerce, dan acara mungkin memerlukan alat terpisah – atau mungkin tidak tersedia untuk diekspor sama sekali.

Selain itu, jangan berharap tema atau elemen desain lainnya mudah dibawa ke WordPress. Sementara aspek-aspek tertentu seperti CSS dan gambar dapat disalin, keseluruhan struktur template perlu dibangun kembali. Skenario ini tidak terlalu buruk jika Anda berencana untuk melakukan desain ulang penuh – tetapi sebaliknya bisa menyusahkan.

Setelah Anda memahami opsi yang tersedia, Anda dapat merumuskan rencana untuk “langkah besar”.

Tentukan data apa yang dapat dan tidak dapat diekspor dari situs web Anda yang ada.

Cocokkan Data Ekspor Anda dengan WordPress

Mudah-mudahan, Anda sekarang memiliki beberapa atau semua data situs web Anda saat ini. Sekarang saatnya menentukan cara terbaik untuk mengimpornya ke WordPress.

WordPress memiliki beberapa rekomendasi untuk mengimpor konten dari platform lain. Jika ada alat yang tersedia untuk CMS spesifik Anda, itu membuat prosesnya sedikit lebih mudah. Anda mungkin tidak perlu khawatir tentang detail seperti tajuk kolom file CSV. Alat ini melakukan semua (atau sebagian besar) pekerjaan kotor untuk Anda.

Di luar itu, ada beberapa plugin impor/ekspor umum untuk WordPress. Mereka mungkin meminta Anda untuk melakukan pembersihan data Anda. Dengan demikian, mengimpor bisa menjadi proses coba-coba. Terkadang perlu beberapa kali percobaan sebelum Anda mendapatkan barang yang diimpor dengan benar.

Bagian dari tantangan melibatkan memasukkan data ke dalam tabel dan kolom yang tepat dari database WordPress. Beberapa plugin menyediakan UI untuk memetakan secara visual ke mana arahnya. Namun, orang lain mungkin mengharuskan Anda untuk menggunakan konvensi penamaan yang benar dalam file.

Nilai individual mungkin juga memiliki persyaratan pemformatan. Format tanggal adalah contoh utama. Tetapi tempat lain dapat berarti beberapa konfigurasi ulang ekspor Anda.

Bagaimana data yang diekspor cocok dengan database WordPress?

Mendapatkan Impor Anda Tepat

Bergantung pada penyiapan situs Anda yang ada, beberapa impor mungkin diperlukan – dan dijalankan dalam urutan tertentu. Untuk situs eCommerce biasa, mungkin ada impor untuk:

  • Konten umum (halaman, posting blog, dll.);
  • Produk;
  • Akun pelanggan;
  • Pesanan sebelumnya;

Berbicara secara logis, produk dan akun pelanggan harus diimpor sebelum pesanan toko sebelumnya. Eksperimen sering diperlukan untuk mengetahui bagaimana membuat semuanya bekerja. Data WordPress bisa sulit untuk diperdebatkan, dan impor tidak terkecuali.

Ini adalah kesempatan belajar yang bagus. Itu setelah Anda mencabut rambut Anda di tengah mimpi buruk data. Tetapi pengetahuan yang akan Anda peroleh bisa berguna di kemudian hari.

Mengimpor data mungkin memerlukan beberapa langkah.

Uji Pekerjaan Anda

Bagaimana Anda tahu jika impor Anda berfungsi seperti yang diharapkan? Jawabannya adalah dalam melakukan tes yang relevan. Itu akan memberi tahu Anda tentang data mana yang dimigrasikan dengan sempurna, serta potensi masalah apa pun.

Jenis tes yang Anda lakukan akan bergantung pada data. Profil pengguna WordPress dapat dilihat di bagian belakang, seperti halnya halaman dan konten posting. Ini adalah cara yang baik untuk memastikan bahwa dasar-dasarnya teratur.

Tapi itu mungkin untuk melangkah lebih jauh. Contohnya, Pergantian Pengguna adalah plugin yang memungkinkan Anda melihat situs web Anda dari sudut pandang pengguna tertentu. Ini adalah alat yang hebat untuk menguji eCommerce dan situs keanggotaan.

Mungkin manfaat terbesar dari pengujian adalah Anda lebih mungkin untuk menangkap kesalahan sebelum situs dipublikasikan. Ini akan menghemat beberapa rasa malu dan keluhan pengguna.

Plugin User Switching dapat membantu Anda menguji data yang diimpor.

Pindahkan Situs Web Anda ke WordPress dengan Lebih Sedikit Sakit Kepala

Memigrasikan situs web Anda ke WordPress mungkin tampak menakutkan. Dan ada potensi hal-hal menjadi buruk. Tapi persiapan adalah pertahanan terbaik Anda.

Dengan mempelajari proses ekspor dan impor, Anda akan memiliki pemahaman yang lebih baik tentang apa yang perlu dilakukan. Anda kemudian dapat menemukan alat untuk membantu Anda memindahkan data dari titik A ke titik B.

Dan jika ada beberapa cegukan di sepanjang jalan – tidak perlu khawatir. Migrasi situs web mungkin memiliki beberapa tahapan atau mengharuskan Anda memulai dari awal. Itu tidak selalu cantik.

Tapi jangan biarkan hal itu membuat Anda takut. Lakukan yang terbaik untuk merencanakan dan menangani masalah apa pun yang muncul. Ini akan jauh lebih manis ketika situs web WordPress baru Anda aktif dan berjalan.

Post Comment