Tantangan Membangun Pengalaman Bersama di Web

Saya bangga menjadi anggota Generasi X. Jika Anda belum tahu, kami adalah anak-anak yang tinggal di rumah sendirian dan (seharusnya) tidak peduli tentang apapun.

Jadi, saya kangen dengan budaya pada masa itu. Saya suka musik, film, dan televisi tahun 90an. Dan saya selalu siap mengobrol tentang masa-masa awal web.

Tapi ada sesuatu yang aku rindukan. Itu adalah gagasan tentang pengalaman bersama. Sebuah acara budaya yang tampaknya diikuti oleh semua orang. Misalnya, menonton acara televisi atau acara olahraga besar. Sesuatu yang dapat Anda diskusikan keesokan harinya di tempat kerja atau sekolah.

Dalam skala besar, mungkin hal itu hilang untuk selamanya. Namun web memiliki pengalaman bersama yang berbeda. Yang ini bukan tentang fenomena budaya. Ini tentang memastikan konsistensi bagi pengguna.

Mari kita lihat bagaimana web menyatukan kita secara unik dan tidak langsung. Dan kita akan membahas dampaknya terhadap desainer web yang mencoba membangun pengalaman ini.


Ada Banyak Cara untuk Mengeksplorasi Web

Televisi adalah media yang tepat untuk berbagi pengalaman di masa lalu. Tentu, ada berbagai ukuran dan model layar yang dapat dipilih. Namun, fungsi intinya tetap sama. Misalnya, pembuat konten tidak perlu mengubah produknya untuk memastikan kompatibilitas.

Ada suatu masa ketika web seperti ini. Kita semua melihat situs web di perangkat desktop. Namun hari-hari itu sudah lama berlalu.

Kami sekarang menjelajahi web dengan berbagai cara. Mayoritas dari kita menggunakan perangkat seluler. Tapi ada banyak variabel yang terlibat.

Perangkat seluler memiliki jangkauan area pandang yang luas. Mereka juga bervariasi dalam hal kekuatan pemrosesan. Dan tidak ada jaminan bahwa pengguna memiliki akses ke koneksi berkecepatan tinggi.

Perangkat desktop dan laptop masih menjadi bagian dari persamaan. Dan bahkan mereka menjadi lebih kompleks. Layar definisi tinggi adalah standar. Namun kita juga harus memperhitungkan layar 4k dan 8k.

Oh, dan kita tidak boleh melupakan perangkat eksentrik lainnya di luar sana. Anda dapat mengunjungi situs web melalui televisi, layar infotainment otomotif, dan peralatan pintar.

Web ada di mana-mana. Dan kami mengalaminya dengan cara yang berbeda. Tidak ada gunanya memasukkan kembali jin ini ke dalam botol.

Orang-orang mengakses web di berbagai perangkat.  Mungkin sulit untuk mendesain semuanya.

Bagaimana Desainer Web Dapat Mengatasi Kekacauan Ini?

Menciptakan pengalaman yang mulus secara keseluruhan mungkin tampak mustahil. Dan mungkin kecil kemungkinannya kita akan mencapai kesempurnaan.

Masih ada beberapa hal yang dapat kami lakukan untuk menciptakan pengalaman terbaik. Berikut adalah beberapa poin penting yang perlu diingat.

Bertujuan untuk Kesederhanaan dalam Desain

Fitur desain yang rumit mendapat tempat di web. Namun skalanya sangat sulit untuk diukur.

Misalnya, Anda dapat menghabiskan waktu berjam-jam untuk menyempurnakan tata letak footer di perangkat desktop. Tapi bagaimana tampilannya di ponsel? Kemungkinan besar Anda akan turun ke lubang kelinci untuk memperkirakannya. Dan hal-hal mungkin masih tidak berfungsi dengan benar di setiap area pandang.

Kompleksitas merusak konsistensi. Oleh karena itu, ada baiknya menerapkan solusi sederhana. Mereka tangguh dan mampu bertahan dalam berbagai skenario.

Desain yang ideal mungkin sederhana. Namun, meyakinkan pemangku kepentingan mengenai hal ini bisa jadi sulit. Namun, itu layak untuk diperjuangkan.

Gunakan Standar dan Praktik Terbaik

Ada beberapa cara untuk mencapai tata letak tertentu. Namun tidak semuanya sama. Misalnya, desainer web diketahui menggunakan berbagai peretasan untuk mendapatkan hasil.

Hasilnya adalah pengalaman pengguna yang tidak konsisten. Tata letak dan fitur desain yang bermasalah dapat menurunkan tingkat konversi. Mereka mungkin memaksa beberapa pengguna untuk menyerah pada situs web Anda.

CSS dan HTML telah berkembang pesat. Mereka memberikan teknik yang telah terbukti untuk membangun tata letak yang stabil dan semantik. Paling menikmati dukungan browser yang kuat demikian juga.

Mari kita jadikan ini sebagai aturan praktis. Jika suatu fitur memerlukan peretasan, fitur tersebut tidak layak ditambahkan ke situs Anda. Carilah solusi asli sebagai gantinya.

Pahami Apa yang Penting bagi Pengalaman Pengguna

Ada persepsi bahwa sebuah website harus sama di semua layar. Namun beberapa fitur tidak begitu fleksibel.

Slider adalah contoh utama. Mereka biasanya bekerja paling baik di layar besar. Namun seringkali sulit digunakan di ponsel. Pengalamannya sangat kikuk.

Jadi, mengapa kami memaksa pengguna ponsel untuk menerima hal tersebut? Fitur tersebut mungkin tidak ada nilainya bagi mereka.

Kita tidak boleh berharap untuk meniru setiap aspek situs. Sebaliknya, kita harus fokus pada hal yang paling penting bagi pengguna. Ini tentang bagaimana mereka berinteraction dengan fitur dan mengonsumsi konten. Dan kita tidak bisa melupakan branding yang konsisten.

Elemen harus beradaptasi dengan layar secara logis. Tidak masalah jika Anda menghapus elemen yang tidak selaras dengan strategi ini. Anda masih dapat membuat UX yang konsisten tanpa mereka.

Desain sederhana membantu memastikan pengalaman pengguna yang konsisten.

Pendekatan Holistik terhadap Pengalaman Pengguna

Mungkin pengalaman bersama di tahun 90an bisa memberi kita pelajaran. Ada konsistensi meskipun ada banyak variabel yang berperan.

Misalnya, saya bisa menonton satu episode Seinfeld di televisi kecil berwarna hitam-putih. Atau saya mungkin menontonnya di layar berwarna besar di home theater.

Tentu, dampak visualnya akan berbeda. Tapi isinya sama. Dan aku akan banyak tertawa.

Filosofi ini juga berlaku untuk web. Orang akan mengalaminya dengan cara yang sangat berbeda. Namun kita bisa memastikan bahwa semua orang memahami apa yang sedang terjadi.

Dengan begitu, mungkin cita-cita pengalaman bersama belum hilang begitu saja. Mereka baru saja digunakan kembali untuk era baru.


Atas

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Shopping Cart
Select your currency
Scroll to Top