Teknik untuk Mendokumentasikan Proyek Web Anda

Teknik untuk Mendokumentasikan Proyek Web Anda

Salah satu aspek rapi dalam membangun situs web adalah, pada akhirnya, Anda akan menghadapi tantangan yang sama lebih dari sekali. Ini berarti Anda akan tahu persis apa yang harus dilakukan di waktu berikutnya. Itu jika Anda ingat di mana dan kapan Anda pernah melihat masalah itu sebelumnya.

Berapa kali Anda perlu mencapai sesuatu dan menyadari bahwa Anda telah menulis sepotong kode yang akan sangat cocok? Lalu, seberapa sering potongan yang sama hampir tidak mungkin ditemukan?

Ini adalah tantangan umum bagi desainer web. Itulah mengapa menulis beberapa dokumentasi proyek dasar terbukti bermanfaat. Dengan menerapkan sistem seperti itu, Anda akan memiliki cara mudah untuk pergi dan menemukan cuplikan penghemat waktu itu.

Baik Anda sedang mengerjakan proyek baru atau melihat proyek sebelumnya, berikut adalah beberapa tip untuk mendokumentasikan apa yang telah Anda lakukan.

Komentari Kode Anda

Yang ini tampaknya agak jelas, tetapi tidak kalah pentingnya. Saat kami menulis kode, masuk akal untuk menambahkan komentar yang sesuai tentang apa yang dilakukannya.

Praktik umum termasuk menulis narasi pendek di atas setiap fungsi baru untuk menjelaskan tujuan dan relevansinya. Di luar itu, menambahkan catatan di tempat-tempat penting lainnya dalam fungsi-fungsi itu memungkinkan kita (dan orang lain meninjau kode kita) untuk mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang bagaimana semuanya disatukan.

Dan praktik ini tidak hanya untuk bahasa kompleks seperti PHP atau JavaScript. Ini juga sempurna untuk CSS. Menunjukkan gaya tertentu dan di mana mereka digunakan sangat bagus untuk menemukan apa yang Anda butuhkan.

Seringkali terasa seperti setengah dari pertempuran hanya mengingat mengapa setiap baris ada di sana dan apa yang seharusnya dilakukan. Mengomentari dapat menghilangkan banyak ambiguitas itu.

Menambahkan komentar ke bagian-bagian kunci dari kode berfungsi sebagai referensi yang berguna.

Buat Jurnal untuk Setiap Proyek

Tergantung pada kepribadian Anda, penyebutan kata “jurnal” mungkin sangat menakutkan atau menghibur. Either way, ada nilai besar dalam praktek.

Dalam hal ini, kita berbicara tentang dokumen yang berfungsi sebagai sumber daya proyek masa depan. Jika situs web rusak atau memerlukan fitur baru, ini akan menjadi tempat yang dapat Anda rujuk untuk perincian tentang bagaimana segala sesuatunya dikonfigurasi.

Buka dokumen pengolah kata atau habiskan dan buat Wiki di instalasi lokal Anda. Itu bisa sedetail (atau tidak) sesuka Anda. Tidak ada aturan keras dan cepat di sini.

Misalnya, teknik desain dan pengembangan kami cenderung berkembang. Pendekatan yang Anda lakukan beberapa tahun yang lalu mungkin tidak menyerupai apa yang Anda lakukan hari ini. Oleh karena itu, penting untuk memasukkan berbagai elemen proses ke dalam tulisan.

Plus, bahkan ketika menggunakan sistem dan perpustakaan umum, setiap situs web adalah entitas yang terpisah. Tidak yakin harus mulai dari mana? Lihat apa yang membuat situs ini berbeda dari yang lain.

Catat template khusus yang Anda buat, potongan kode tertentu, atau gaya. Jika Anda menyiapkan konfigurasi server yang unik, itu juga merupakan hal yang bagus untuk didokumentasikan.

Membuat jurnal proyek akan membantu Anda mengingat detail-detail kecil.

Pertahankan Pustaka Cuplikan Kode

Tidak perlu menemukan kembali roda dalam hal kode. Banyak dari apa yang kami tulis dapat digunakan kembali tanpa batas. Meskipun tidak sepenuhnya sesuai dengan kebutuhan proyek baru Anda, cuplikan yang tepat dapat berfungsi sebagai titik awal yang solid untuk penyesuaian lebih lanjut.

Mengorganisir potongan kode yang berbeda, bagaimanapun, bisa menjadi tantangan. Anda cukup menyalin dan menempelkan bagian yang berguna ke dalam dokumen dan mengambilnya kembali sesuai kebutuhan. Tetapi bagi mereka yang menulis banyak kode, ini mungkin keluar dari tangan agak cepat.

Repositori GitHub bisa menjadi solusi yang masuk akal. Ini akan memungkinkan Anda untuk mengkategorikan hal-hal dan membangun kontrol versi. Anda bahkan dapat menyinkronkan repositori dengan layanan lain sehingga Anda dapat menggunakan atau mengaksesnya dengan cara yang berbeda.

Terlepas dari cara Anda menyatukan pustaka cuplikan, Anda perlu mengembangkan semacam sistem untuk menandai, mengkategorikan, atau melabeli setiap cuplikan. Misalnya, Anda mungkin ingin menambahkan hal-hal seperti bahasa pengkodean yang digunakan, tujuan, aplikasi yang relevan (seperti WordPress), atau perpustakaan (React, Vue, Bootstrap). Ini akan membuat menemukan apa yang Anda butuhkan menjadi proses yang jauh lebih lancar.

Repositori cuplikan kode memungkinkan Anda menemukan item yang umum digunakan dengan mudah.

Ensiklopedia Karya Anda

Desainer web suka membangun portofolio untuk memamerkan karya mereka. Tetapi melacak proyek secara internal juga merupakan upaya yang bermanfaat. Ini dapat membantu Anda memecahkan masalah dan membangun situs web yang ada sambil memberikan solusi untuk yang baru juga.

Anda dapat menggunakan salah satu atau semua teknik di atas untuk mengatur segalanya. Bagian terbaiknya adalah Anda dapat menyesuaikan berbagai hal sesuai keinginan Anda. Baik itu melalui pencatatan yang rakus atau pengingat sederhana, ini akan membantu Anda lebih memahami apa, di mana, kapan, dan mengapa proyek web Anda.

Post Comment