Tips untuk Menjalankan Jaringan Multisite WordPress

Tips untuk Menjalankan Jaringan Multisite WordPress

Konsep di balik WordPress Multisite sederhana: ini memberi Anda kemampuan untuk menjalankan banyak situs web – semuanya dari satu instalasi sistem manajemen konten (CMS) populer. Apakah “jaringan” Anda terdiri dari dua atau dua ribu situs, semuanya dikelola di lokasi terpusat.

Ini adalah alat yang ampuh untuk organisasi besar, multi-faceted dan mereka yang ingin membangun komunitas online. Semua orang dari universitas dan pemerintah hingga blogger niche bisa mendapatkan keuntungan.

Pada intinya, jaringan Multisite masih WordPress. Setiap situs menampilkan gaya dan pengaturan yang sama yang biasa Anda gunakan. Area pengaturan jaringan menambahkan cara untuk membuat situs baru dan mengubah pengaturan tertentu yang memiliki dampak lebih luas.

Tetapi menjalankan jaringan Multisite WordPress yang stabil dan aman adalah hal yang sangat berbeda. Ada banyak pertimbangan unik yang bergantung pada kebutuhan spesifik Anda. Item seperti izin pengguna dan plugin serta pilihan tema perlu dipikirkan sebelumnya. Selain itu, penting untuk menentukan apakah Multisite bahkan merupakan pilihan yang tepat untuk proyek Anda.

Hari ini, kami akan membagikan beberapa tip untuk memastikan bahwa jaringan Multisite Anda adalah yang terbaik.

Apakah WordPress Multisite Paling Cocok?

Pikiran untuk dapat menjalankan beberapa situs web di bawah satu instalasi WordPress dapat membuat jus kreatif Anda mengalir. Ini mungkin mengarahkan Anda untuk menyulap segala macam kasus penggunaan potensial. Namun, ada beberapa situasi ketika menggunakan Multisite bukanlah pilihan terbaik.

Pekerja lepas, misalnya, mungkin berpikir untuk menghosting semua klien mereka di bawah satu jaringan. Bayangkan kemampuan untuk melompat dari situs ke situs dan melakukan pembaruan dengan mudah. Kedengarannya cukup menggoda, bukan?

Ini bukan penggunaan yang disarankan untuk WordPress Multisite. Mengapa? Jika terjadi kesalahan, hal itu berpotensi berdampak negatif pada setiap situs dalam jaringan. Karena semua situs berbagi database, crash atau kasus malware yang buruk bisa sangat berbahaya. Belum lagi kemungkinan server downtime.

WordPress Multisite umumnya masuk akal ketika jaringan situs memiliki kesamaan. Pikirkan pengecer dengan beberapa lokasi atau liga olahraga di mana setiap tim membutuhkan situs web mereka sendiri.

Seharusnya ada logika yang kuat untuk mengapa situs-situs ini digabungkan menjadi satu instalasi. Singkatnya, mungkin yang terbaik adalah menghindari penggunaan Multisite sama sekali.

Dasbor Multisitus WordPress

Berhati-hatilah dengan Tema dan Plugin

Benang merah antara situs web melampaui organisasi. Meskipun setiap situs dapat menjalankan tema uniknya sendiri dan memilih dari kumpulan plugin yang diinstal, mungkin ada beberapa kekhawatiran tentang apa yang dapat atau harus diizinkan.

Idealnya, setiap situs web akan memiliki persyaratan yang sama dalam hal tampilan dan fungsionalitas. Ini membuatnya lebih mudah untuk menginstal hanya item yang akan digunakan di seluruh jaringan.

Tentu saja, ada kalanya situs jaringan tertentu membutuhkan tema atau plugin yang tidak akan digunakan oleh yang lain. Sebuah toko online yang membutuhkan keranjang belanja adalah contoh utama.

Tidak apa-apa, sebagai jaringan Admin super dapat membatasi ketersediaan barang-barang tersebut hanya untuk situs yang membutuhkannya. Ini mengurangi kemungkinan tema atau plugin disalahgunakan atau mengambil sumber daya server yang berharga.

Namun, ini tidak berarti Anda harus menjadi liar dengan plugin. Tetap penting untuk memilih dengan hati-hati. Memasang plugin dengan kelemahan keamanan atau banyak bug dapat menyebabkan masalah di seluruh jaringan.

Omong-omong, WordPress Multisite menyertakan kemampuan untuk mengaktifkan plugin jaringan. Plugin apa pun dengan penunjukan ini secara otomatis akan berjalan di setiap situs web dalam jaringan. Oleh karena itu, Anda ingin memesan ini untuk barang-barang yang Anda tahu akan Anda perlukan di setiap situs.

Seperti halnya situs web apa pun, tema dan plugin dapat memengaruhi keamanan dan kinerja jaringan Anda. Menentukan apa yang akan diinstal dan siapa yang memiliki akses ke sana harus ada di bagian atas daftar tugas Anda.

Layar Plugin Multisite WordPress

Berikan Pengguna Back-End Akses ke Apa yang Mereka Butuhkan

Sama seperti situs web WordPress tradisional, jaringan Multisite mendukung berbagai peran dan kemampuan pengguna. Demikian juga, Anda juga dapat membuat peran khusus jika perlu. Ini memberdayakan Admin Super dengan kontrol halus atas setiap situs dan jaringan secara keseluruhan.

Tetapi untuk organisasi besar dengan banyak situs, mengelola pengguna bisa jadi rumit. Hal ini terutama terjadi ketika pengguna membutuhkan akses ke beberapa situs web.

Secara default, semua pengguna terdaftar ditetapkan ke tingkat pengguna terendah (pelanggan). Itu tidak akan memungkinkan akses yang berarti di bagian belakang.

Oleh karena itu, mungkin ada godaan untuk menugaskan mereka ke peran Admin Super demi kenyamanan. Itu memungkinkan pengguna untuk mengakses semuanya. Ini bukan kebijakan yang paling solid dalam hal keamanan.

Opsi yang lebih aman adalah menetapkan pengguna hanya ke situs yang mereka perlukan aksesnya. Ini dapat dilakukan dengan terlebih dahulu membuat akun pengguna melalui Layar Pengguna Admin Jaringan. Dari sana, kunjungi Situs Saya > Admin Jaringan > Situs dan tetapkan setiap pengguna ke situs yang sesuai melalui Sunting Situs tautan.

Jika pengguna hanya membutuhkan akses ke satu situs, yang paling mudah adalah mengunjungi dasbor situs dan menavigasi ke Pengguna > Tambah Baru.

Seperti biasa, pertimbangkan dengan cermat yang mana peran pengguna setiap orang harus memiliki. Pikirkan tentang izin yang mereka perlukan untuk melakukan pekerjaan mereka dan tetapkan mereka ke tingkat yang sesuai.

Mengedit Pengguna untuk Situs Jaringan

Pastikan Server Anda Dapat Menangani Beban

Jaringan multisite, terutama yang besar, dapat menghabiskan banyak sumber daya server. Mereka dapat mendorong kapasitas penyimpanan, memori, bandwidth, dan kekuatan pemrosesan hingga batasnya.

Itu sebabnya web hosting adalah salah satu komponen terpenting dari jaringan Multisite WordPress yang sehat. Tanpa konfigurasi yang tepat, situs Anda dapat mengalami pukulan besar dalam hal kinerja dan keandalan.

Memilih paket web hosting bisa jadi menantang. Bahkan jika pilihan awal Anda tampaknya memiliki sumber daya yang cukup, pertumbuhan di masa depan juga harus dipertimbangkan. Anda tidak ingin mengetahui bahwa Anda telah melampaui hosting Anda beberapa bulan ke depan.

Biaya juga merupakan faktor utama – tetapi Anda cenderung mendapatkan apa yang Anda bayar. Tentu, beberapa host WordPress terkelola mengenakan biaya premium untuk pemasangan Multisite. Namun, Anda mungkin memiliki akses ke kumpulan sumber daya yang lebih besar.

Hosting bersama tradisional biasanya memungkinkan instalasi WordPress Multisite. Itu mungkin bekerja cukup baik dalam beberapa kasus. Namun, jangan berharap kinerja yang luar biasa untuk jaringan yang besar dan lalu lintasnya padat.

Intinya adalah untuk mengetahui apa yang Anda hadapi sebelum Anda mendaftar untuk hosting. Pastikan Anda memiliki tenaga kuda yang Anda butuhkan sekarang dan di masa depan.

Perangkat keras komputer

Satu Instalasi WordPress, Banyak Situs Web

Ada banyak kesamaan antara mengelola situs web WordPress standar dan jaringan Multisite. Tetapi konfigurasi khusus ini memang datang dengan serangkaian tantangannya sendiri.

Pertama, persyaratan web hosting umumnya lebih besar. Banyak situs berarti database yang lebih besar dan lebih banyak beban pada sumber daya server.

Selain itu, mungkin sulit untuk melacak plugin, tema, dan pengguna. Mempertahankan kinerja hebat dan keamanan terbaik membutuhkan kewaspadaan yang konstan. Administrator harus berhati-hati untuk mengurangi overhead dan memastikan bahwa pengguna hanya memiliki izin yang mereka butuhkan.

Karena itu, potensi jaringan Multisite luar biasa. Kenyamanan dan interoperabilitas tambahan memungkinkan pengembang dan organisasi untuk mencapai beberapa hal luar biasa.

.

Hit play on your imagination