Yang Perlu Diketahui Sebelum Menggunakan API Media Sosial di Situs Web Anda

API (Application Programming Interfaces) adalah salah satu fitur paling kuat dari jaringan media sosial. Mereka memungkinkan kami untuk menambahkan konten dan fungsionalitas ke situs web sambil memanfaatkan kemampuan data mereka yang luas.

Dan pengembang telah menemukan segala macam kegunaan kreatif. Misalnya, memungkinkan pengguna untuk masuk ke situs web melalui akun Facebook yang ada. Ini adalah lapisan kenyamanan tambahan dan berarti satu kata sandi lebih sedikit untuk diingat orang.

Lalu ada kemampuan untuk terhubung dengan eCommerce, berbagi acara streaming langsung, dan menampilkan postingan terbaru Anda. Masing-masing item ini dapat menjadi tambahan yang berharga untuk sebuah situs web. Dan itu hanya puncak gunung es dalam hal apa yang mungkin.

Meski begitu, pilihan untuk memanfaatkan API media sosial tidak boleh dianggap enteng. Ada beberapa risiko yang terlibat dan skenario di mana itu berlebihan.

Dengan mengingat hal itu, mari kita lihat beberapa hal yang perlu dipertimbangkan sebelum Anda menjadikan media sosial sebagai bagian dari situs Anda.

Tentukan Nilai dan Tujuan

Nilai konten dan fungsionalitas media sosial bersifat subjektif. Apa yang beberapa orang anggap sebagai fitur “harus dimiliki” mungkin sebaliknya bagi orang lain.

Jadi, ada baiknya meluangkan waktu untuk memikirkan fitur sosial apa yang ingin Anda terapkan. Bagaimana mereka cocok dengan tujuan keseluruhan untuk situs web Anda?

Idealnya, mereka akan melayani tujuan tertentu, seperti:

  • Mendapatkan pengikut dan menciptakan komunitas;
  • Meningkatkan penjualan;
  • Mendukung konten multimedia Anda;
  • Meningkatkan pengalaman pengguna (UX);

Jawabannya akan berbeda untuk setiap orang. Dan kemungkinan akan tergantung pada kemudahan dan biaya implementasi. Misalnya, apakah fitur yang diberikan memerlukan plugin WordPress atau kode khusus? Terkadang manfaat tidak membenarkan biaya.

Jika Anda menemukan bahwa media sosial menambah nilai nyata ke situs web Anda, bagus! Jika tidak, Anda mungkin ingin mencari dorongan lain.

Kamera video dengan logo Facebook Live

Untuk Mendorong atau Menarik Konten?

Jika Anda telah memutuskan untuk mengimplementasikan API media sosial, pertanyaan berikutnya adalah dari mana konten tersebut seharusnya berasal. Dengan kata lain, apakah itu sesuatu yang dapat di-host sendiri secara efisien di situs web Anda atau haruskah itu berasal dari umpan sosial Anda?

Beberapa konten, seperti video, secara teoritis dapat dihosting secara langsung. Namun, biaya penyimpanan dan bandwidth mungkin tinggi. Oleh karena itu, menyematkan konten yang sama dari layanan seperti YouTube mungkin merupakan opsi yang lebih baik.

Dalam kasus lain, menarik konten dari API media sosial bisa jadi berlebihan. Jika situs web Anda menggunakan sistem manajemen konten (CMS), Anda mungkin lebih baik membuat konten di sana dan kemudian mendorongnya ke jaringan yang Anda inginkan.

Selain item intensif bandwidth, konten penting misi harus berasal dari situs web Anda. Ini memberikan kontrol penuh atas konten. Plus, ini melindungi Anda dari waktu henti apa pun dari penyedia pihak ketiga.

Seseorang menggunakan Instagram

Pahami Risikonya

Jika Anda memperhatikan kejadian dunia, Anda mungkin telah memperhatikan bahwa beberapa perusahaan media sosial tidak memiliki reputasi terbaik. Meskipun kebijakan bervariasi dari satu penyedia ke penyedia lainnya, ada beberapa kekhawatiran yang cukup universal yang harus diperhatikan.

Memanfaatkan API berarti Anda menerima beberapa tingkat risiko. Diantara mereka:

Pribadi

Sementara sebagian besar API media sosial secara teknis gratis, ada biaya dalam hal privasi. Layanan ini umumnya akan mengumpulkan data di situs web Anda dan pengunjungnya.

Data dapat digunakan untuk menayangkan iklan yang relevan, menemukan preferensi pengguna, dan menghasilkan profil demografis. Dan itu dapat diakses oleh lebih dari sekedar perusahaan tertentu. Itu berpotensi bisa dijual kepada orang lain yang bersedia membayarnya.

Ini adalah masalah etika dan hukum. Tergantung di mana Anda berada di dunia (dan di mana pengunjung Anda tinggal), mungkin ada persyaratan kepatuhan untuk dipikirkan.

Penting untuk mengetahui di mana posisi perusahaan media sosial dalam hal privasi. Pada saat yang sama, sulit untuk mendapatkan pemahaman yang jelas tentang kebijakan individu dan mengikuti perubahan. Tetap saja, itu layak untuk diteliti.

Performa Terdegradasi

Menjaga agar situs web Anda tetap berkinerja terbaik adalah perjuangan yang terus-menerus. Dan semakin banyak API pihak ketiga yang Anda integrasikan, semakin besar potensi sesuatu untuk memperlambat situs Anda.

Bahkan fitur yang tampaknya sederhana seperti timeline Facebook atau Twitter dapat menghambat kinerja. Mungkin server mereka mengalami kelambatan atau kode keluaran yang menghasilkan kesalahan di konsol browser.

Either way, situs Anda menderita konsekuensinya.

Perubahan API Downtime dan Breaking

Apa yang terjadi ketika API mengalami waktu henti? Pertama, itu bisa berarti bahwa fitur apa pun yang Anda andalkan tidak tersedia untuk sementara. Ini bisa menjadi bencana bagi situs yang mengandalkan sistem ini.

Selain itu, perusahaan media sosial besar diketahui membuat perubahan besar pada API mereka. Itu sering berarti harus menyesuaikan kode Anda (atau berharap plugin yang Anda gunakan diperbarui). Jika tidak, Anda berisiko kehilangan fungsionalitas.

Bahkan jika jarang, situasi ini tampaknya tak terelakkan. Karena itu, Anda harus memperhatikan perkembangan terbaru untuk API yang Anda terapkan.

Memiliki rencana tentang bagaimana situs Anda menangani masalah API juga bermanfaat. Misalnya, caching mungkin membuat semuanya tetap berjalan sampai masalah teratasi.

Logo media sosial

Gunakan API Media Sosial dengan Bijaksana

Ada banyak kasus penggunaan yang bagus untuk menghubungkan situs web Anda ke API media sosial. Mereka dapat membawa banyak konten dan fungsionalitas yang berharga.

Namun, itu tidak selalu merupakan solusi terbaik. Anda dapat menemukan alternatif yang lebih menghormati privasi pengguna dan menghindari overhead kinerja yang menyertai wilayah tersebut.

Jadi, sebelum Anda mengimplementasikan API, pertimbangkan faktor-faktor di atas dan pastikan itu sesuai dengan kebutuhan Anda.

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Shopping Cart
Select your currency
Scroll to Top